Web Analytics Made Easy - Statcounter

Keramahan Mungkin Menjadi Kunci Sukses Dalam Hidup

Bergerak maju dalam hidup, orang yang paling sukses adalah pemain tim. Laporan penelitian baru yang berisi kompatibilitas kepribadian dapat meningkatkan kinerja pekerjaan Anda dan membantu Anda menang dalam hidup.

Para penulis mempelajari bagaimana kepribadian mempengaruhi kinerja pekerjaan, dengan fokus khusus pada kompatibilitas. Mereka mempertimbangkan banyak variabel, termasuk kesehatan mental, kesehatan fisik, hubungan interpersonal, efektivitas kepemimpinan, dan kinerja di seluruh pengaturan pendidikan dan organisasi.

Temuan mereka menunjukkan bahwa kompatibilitas menawarkan “efek yang diinginkan pada ratusan skala fisik, psikologis, dan pekerjaan” yang memengaruhi kesuksesan karier dan kehidupan secara umum. Salah satu temuan penting adalah bahwa orang dengan tingkat kesesuaian yang tinggi memiliki tingkat keberhasilan 93% dalam kategori di atas.

“Kami ingin membuat ringkasan kuantitatif dan sintesis dari apa yang telah kami pelajari tentang hubungan antara kompatibilitas, salah satu ciri kepribadian Lima Besar, dan konsekuensinya,” kata Michael Wilmott, profesor manajemen di University of Arkansas, dalam pernyataan universitas. “…Kesepakatan adalah ciri kepribadian yang terutama berkaitan dengan membantu orang dan membangun hubungan positif, yang tidak dilupakan oleh para pemimpin organisasi.”

Penelitian kinerja pekerjaan yang terpisah telah berfokus pada ciri-ciri kepribadian Lima Besar: keramahan, kehati-hatian, keterbukaan, keterbukaan, dan neurotisisme. Kemudian, untuk memberikan kejelasan lebih dan menekankan pentingnya keselarasan, mereka menempatkan 275 variabel dalam “kategori konseptual yang lebih luas”. Kategori termasuk kesuksesan, kinerja, kesehatan fisik, motivasi, dan kesehatan mental.

8 Cara Kompatibilitas Membantu Anda Menjadi Lebih Sukses

Delapan tema menunjukkan bagaimana keselarasan membantu individu dan organisasi mencapai kesuksesan yang lebih besar. Ini termasuk:

  • Transendensi diri: aspirasi untuk pertumbuhan diri, dan dorongan untuk menunjukkan kepedulian terhadap orang lain.
  • Kerja tim: “Kemampuan untuk berempati” untuk mengoordinasikan tujuan dengan orang lain dan kemampuan untuk berkolaborasi secara efektif. Terlepas dari perannya, semua orang bekerja untuk mencapai semua tujuan.
  • Kepuasan: kemampuan untuk beradaptasi dengan konteks dan institusi baru, dan menerima kehidupan apa adanya.
  • Berinvestasi dalam hubungan: Motivasi untuk membangun dan memelihara hubungan yang positif dan bermakna dengan orang lain.
  • Investasi bisnis: Kesediaan untuk melakukan lebih banyak pekerjaan di tempat kerja, secara konsisten melakukan pekerjaan dengan baik, dan menunjukkan daya tanggap terhadap lingkungan kerja.
  • Kurang fokus pada hasil: Tidak terlalu fokus pada penetapan tujuan dan pencapaian hasil individu, serta kecenderungan untuk berpuas diri dengan kinerja orang lain.
  • Orientasi sosial normatif: kepekaan dan penghormatan yang lebih besar terhadap kepatuhan terhadap norma-norma sosial, penghindaran pelanggaran aturan dan perilaku buruk.
  • Integrasi sosial: kemampuan untuk berhasil berintegrasi ke dalam peran dan institusi sosial baru, mengurangi potensi penyimpangan, perilaku antisosial, dan pergantian pekerjaan.
Baca Juga  3 hal yang orang-orang sukses katakan untuk Tidak

“Secara keseluruhan, interaksi antar tema menjadi jelas,” tutup Prof. Wilmot. “Kesepakatan ditandai dengan investasi kerja, tetapi energi ini paling baik diarahkan untuk membantu atau bekerja sama dengan orang lain. Dengan kata lain, kerja tim.”