Web Analytics Made Easy - Statcounter

Kenaikan Berat Badan di Masa Dewasa Berisiko Lebih Besar Terkena Asam Urat

Asam urat, suatu bentuk radang radang sendi yang diketahui menyebabkan rasa sakit yang menyiksa di jempol kaki, telah lama dikaitkan dengan obesitas. Faktanya, penyakit ini sebelumnya dikenal sebagai “penyakit para raja” karena paling sering terjadi di antara pria kaya yang mampu memanjakan diri dengan makanan dan alkohol.

Meskipun ada banyak alasan seseorang mungkin mengembangkan asam urat – genetika dan kondisi medis seperti penyakit ginjal adalah yang paling penting – penelitian baru menegaskan bahwa berat badan masih merupakan faktor risiko.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Arthritis Research & Therapy ini menggunakan data dari National Health and Nutrition Examination Survey (NHANES) untuk menentukan apakah perubahan berat badan selama masa dewasa mempengaruhi asam urat. NHANES adalah program yang dijalankan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) untuk menilai status kesehatan dan gizi orang-orang di Amerika Serikat. Dalam studi ini, peneliti melihat data untuk orang dewasa berusia 40 hingga 74 tahun antara 2007 dan 2014.

Lebih dari 11.000 peserta diminta untuk mengingat berapa berat mereka pada usia 25, serta 10 tahun sebelum survei, untuk melacak fluktuasi berat badan. Kasus asam urat dilaporkan oleh peserta selama survei awal, serta selama survei tindak lanjut.

Para peneliti menemukan bahwa orang yang mengalami kenaikan berat badan sebanyak orang dewasa lebih mungkin untuk mengembangkan asam urat. Secara khusus, subjek yang menjadi gemuk saat dewasa 1,65 kali lebih mungkin mengembangkan asam urat daripada peserta yang tidak banyak bergerak dan tidak obesitas. Demikian pula, orang-orang yang mengalami obesitas sepanjang hidup mereka (para peneliti menganggap mereka “obesitas menetap”) memiliki kemungkinan 1,84 kali lebih besar untuk mengembangkan asam urat daripada peserta yang tidak banyak bergerak dan non-obesitas. Orang yang mengalami obesitas tetapi kehilangan berat badan cenderung tidak mengalami asam urat dan lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami serangan asam urat berulang.

Baca Juga  Minumlah air untuk menghilangkan jerawat itu

Penelitian ini bukannya tanpa keterbatasan, catat para peneliti. Penggunaan berat badan yang dilaporkan sendiri secara dini, misalnya, dapat menyebabkan kesalahan klasifikasi pasien. Ada juga kesempatan untuk gout tidak dilaporkan, karena para peneliti mengandalkan laporan pasien daripada laporan medis. Meskipun demikian, para peneliti yakin bahwa temuan mereka mendukung teori terkini tentang berat badan dan asam urat.

Secara keseluruhan, hasil mendukung bahwa mempertahankan berat badan normal sepanjang masa dewasa bermanfaat dan mengurangi risiko asam urat di antara orang gemuk.

Meskipun tidak jelas mengapa obesitas dikaitkan dengan asam urat, penelitian lain menunjukkan bahwa penambahan berat badan dikaitkan dengan peningkatan kadar asam urat dalam aliran darah. Asam urat terjadi ketika asam urat tidak dikeluarkan dengan baik dari tubuh, sehingga mengkristal dan mengendap di persendian.