Web Analytics Made Easy - Statcounter

Kecerdasan Buatan dan Dampak Tidak Nyata

Kecerdasan buatan melakukan hal yang tak terpikirkan. Pada saat model bisnis berkembang, kecerdasan buatan memungkinkan perusahaan untuk memikirkan kembali strategi mereka dan mengadopsi cara yang lebih manusiawi dalam menanamkan pemberdayaan. Contoh harian dari pemberdayaan ini termasuk mobil otomatis, bot kontekstual, penasihat investasi keuangan otomatis, dan bahkan pemasaran chatbot. Di bidang ketenagakerjaan, kecerdasan buatan memungkinkan budaya yang lebih adil dan manusiawi. Kecerdasan buatan memungkinkan organisasi mana pun untuk mempersiapkan kandidat dengan keterampilan tidak berwujud di atas angka belaka.

AI tidak hanya terbatas pada kasus penggunaan bisnis, tetapi meluas ke seluruh industri dan bahkan praktik konsumen. Dari kamera smartphone sederhana yang menghadirkan selfie lebih baik hingga visi komputer yang memeringkat “acara keselamatan” di lantai kerja toko; Kecerdasan buatan telah berkembang jauh melampaui pemecahan masalah. Sektor-sektor seperti makanan dan minuman, pertahanan dan kurikulum universitas mengalami revolusi berkat kecerdasan buatan.

Dalam industri makanan dan minuman, misalnya, AI membuat terobosan besar dengan laporan IDC baru-baru ini yang memproyeksikan bahwa pengeluaran untuk AI akan berlipat ganda menjadi $ 120 miliar pada tahun 2025 di AS. Pertumbuhan ini disebabkan oleh meningkatnya permintaan otomatisasi di industri makanan dan minuman untuk meningkatkan produktivitas. Laporan tersebut juga menyebutkan peluang bagi perusahaan rintisan – kekurangan tenaga ahli diperkirakan akan menghambat pertumbuhan pasar.

Alasan optimisme di sektor makanan dan minuman adalah kemampuan teknologi untuk meningkatkan efisiensi dan keuntungan. AI dalam industri makanan dan minuman juga membantu mengurangi limbah dan melindungi dari gangguan rantai pasokan. Di sektor makanan, melacak preferensi dan pembelian sangat penting untuk mencapai keberlanjutan. AI tidak hanya memungkinkan pelacakan cerdas tetapi juga memberikan rekomendasi yang dipersonalisasi, sehingga menghemat waktu dan secara konsisten memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa.

Baca Juga  Twibbon HARI JADI KAB.TAPANULI UTARA KE 76 Keren

Peluang di industri makanan dan minuman hanyalah salah satu contoh perluasan peluang bagi startup yang ingin memanfaatkan AI. Bahasa sehari-hari, AI memiliki referensi yang sama dengan prinsip-prinsip Industri 4.0 seperti peningkatan adopsi teknologi pintar, pertumbuhan konsumsi data, dan kemampuan untuk mengurangi waktu ke pasar. Selain itu, matriks manfaat di tingkat perusahaan telah mendorong penggunaan AI bahkan di industri yang penggunaan teknologinya minimal. Kecerdasan buatan adalah peluang bernilai miliaran dolar, terutama dalam situasi di mana organisasi memandang teknologi dengan pola pikir tradisional. Startup, yang telah mendorong batasan lintas komunitas dengan penawaran mutakhir dan pemahaman teknologi, bersiap untuk menghadirkan hari esok yang lebih halus dan lebih baik.

Tidak ada industri besar yang dapat mengklaim tidak terpengaruh oleh visi AI. Dalam beberapa tahun terakhir dengan munculnya alat pengumpulan dan analisis data, pertumbuhan kecerdasan buatan, berkat Internet of Things dan peningkatan konektivitas, tidak tertandingi. Proliferasi perangkat yang terhubung dan pemrosesan komputer yang semakin cepat mempercepat pertumbuhan kecerdasan buatan. Kecepatan adopsi AI juga dibuktikan dengan adopsi teknologi konsumen—AC, lemari es, mobil, kamar mandi, dll. Sementara kasus penggunaan AI dalam transportasi, manufaktur, perawatan kesehatan, pendidikan, media, dan layanan pelanggan telah didokumentasikan dengan baik, tidak ada batasan untuk apa yang dapat dilakukan AI. Untuk startup AI, hari esok pasti terlihat cerah dan menguntungkan.