Web Analytics Made Easy - Statcounter

Kaos ‘Hand of God’ Yang Dikenakan Maradona Akan Dilelang Untuk Pertama Kalinya

Jersey sepak bola yang dikenakan oleh mendiang Diego Maradona selama momen “Tangan Tuhan” yang terkenal di Piala Dunia 1986 akan dilelang.

Pada 22 Juni 1986, Maradona yang berusia 25 tahun membuat sejarah olahraga dalam pertandingan perempat final antara Argentina dan Inggris. Maradona bertanggung jawab atas dua gol luar biasa – mengatur Argentina dalam perjalanan mereka untuk memenangkan turnamen.

Gol pertama segera dijuluki “Tangan Tuhan”, karena Maradona terlibat mendorong bola dengan tangannya, sesuatu yang tidak dilihat oleh wasit. Setelah pertandingan, pesepakbola Argentina dikutip mengatakan bahwa gol itu dicetak “sedikit dengan kepala Maradona dan sedikit di tangan Tuhan.”

Gol keduanya, yang dijuluki “Gol Abad Ini”, melibatkannya menggiring bola di depan sekelompok pemain Inggris, menari di sekitar mereka dan kemudian mengarahkan bola lebih tinggi, sebelum mencetak gol melewati kiper Inggris Peter Shilton.

Usai pertandingan, gelandang Inggris Steve Hodge meminta Maradona untuk berganti kaus. Kemeja yang sama sekarang akan berada di pasar untuk pertama kalinya, dalam penjualan online khusus Sotheby mulai 20 April. Sepanjang pelelangan, kemeja itu akan dipajang untuk umum di Sotheby’s New Bond Street Gallery di London. .

“Saya telah bangga menjadi pemilik barang ini selama lebih dari 35 tahun, sejak Diego dan saya bertukar kaus di terowongan setelah pertandingan yang terkenal itu,” kata Hodge. “Merupakan hak istimewa mutlak untuk bermain melawan salah satu pesepakbola terhebat dan paling menakjubkan sepanjang masa.

“Senang juga untuk berbagi dengan publik selama 20 tahun terakhir di Museum Sepak Bola Nasional, di mana itu telah ditampilkan. Jersey Tangan Tuhan memiliki makna budaya yang mendalam bagi dunia sepak bola, orang-orang Argentina, dan orang-orang Inggris, dan saya yakin pemilik baru akan bangga memiliki kaus sepak bola paling terkenal di dunia.”

Baca Juga  Twibbon Peringatan Isra Miraj 2022 pada 28 Februari 2022

Kaos tersebut memiliki latar belakang tersendiri yang menarik. Setelah mengalahkan Uruguay di babak sebelumnya, pelatih Argentina Carlos Bilardo khawatir bahwa kaus yang biasa dikenakan tim mungkin terlalu tidak nyaman di panas terik Mexico City dan pergi mencari pengganti di menit-menit terakhir. Maradona membantu memilih opsi baru, dengan mengatakan: “Ini. Kami akan mengalahkan Inggris dalam hal ini.”

Sesaat sebelum dimulainya pertandingan melawan Inggris, tambalan sementara Asosiasi Sepak Bola Argentina dijahit ke kaus baru, dan nomornya diratakan di bagian belakang.

“Ketika kami pergi ke lapangan, beberapa orang memiliki kilatan di wajah mereka karena angka-angka itu perak dan berkilau … Dan setelah pria peralatan jenius Tito Penros meratakan angka-angka itu menjadi 38 kaus, sepertinya saya seharusnya berada di Karnaval, bukan Stadion Azteca!” kenangnya.

Baju itu diperkirakan akan terjual lebih dari $5,2 juta di lelang. Rekor saat ini untuk setiap jersey yang dikenakan oleh permainan dipegang oleh jersey jalan Babe Ruth Yankees, yang terjual $ 5,64 juta di lelang pada tahun 2019.

“The Hand of God benar-benar momen unik tidak hanya dalam sejarah olahraga, tetapi juga dalam sejarah abad ke-20,” kata Brahm Wachter, Head of Streetwear and Modern Collectibles di Sotheby’s. “Momen ini telah bergema jauh dari dunia sepak bola, tak lama setelah konflik di Kepulauan Falkland, dan pada gilirannya menginspirasi buku, film, dan dokumenter.

Maradona sekarang dikenang sebagai salah satu pemain terhebat yang pernah memainkan permainan sepak bola – dan permainan khusus ini adalah bagian penting dari warisannya. Tentu saja, tidak hanya gol ‘Tangan Tuhan’ yang dicetak dalam permainan ini, tetapi juga ‘Goal of the Century’, yang dianggap sebagai salah satu gol tunggal terbaik sepanjang masa. Ini adalah pertama kalinya kaus tersebut dibawa ke pasar, dan Sotheby’s merasa terhormat menjadi bagian dari sejarah item tersebut sekarang. “

Baca Juga  Fakta Tentang Kucing Sphynx