Web Analytics Made Easy - Statcounter

Instagram Menguji Reaksi Video Untuk Bersaing Dengan TikTok

Pembocor populer Alessandro Paluzzi baru-baru ini men-tweet bahwa Instagram sedang menguji reaksi video pada gulungan dalam upaya untuk bersaing dengan saingannya TikTok. Gulungan adalah video pendek dan menghibur yang memungkinkan pengguna untuk mengekspresikan kreativitas mereka, mempromosikan merek mereka, dll. Instagram memperkenalkan gulungan pada tahun 2020, dan fitur ini ternyata sukses besar. Pengguna telah menggunakannya untuk berbagi tren, berinteraksi dengan komunitas mereka, menyebarkan pengetahuan, dan mengeksplorasi ide-ide baru.

Fitur ini terutama terinspirasi oleh TikTok, yang juga menampilkan video pendek dan menghibur. Video-video ini menyenangkan dan mendidik pada saat yang bersamaan. TikTok juga menyelenggarakan fitur reaksi yang dikenal sebagai fitur “duet”, yang memungkinkan pengguna membuat video yang merespons video yang dibuat oleh pengguna TikTok lainnya. Video reaksi muncul di umpan berita orang-orang dengan video asli yang disematkan di dalamnya. Fitur ini memungkinkan pengguna untuk berinteraksi satu sama lain dan meningkatkan partisipasi komunitas. Ini memungkinkan pengguna untuk mengejar tren tertentu dan mengubahnya menjadi sensasi viral. Dengan cara ini, pengguna memperhatikan ketika mereka menggunakan video TikTok dari pengguna yang memiliki pengikut yang relatif lebih besar dengan berinteraksi dengan konten mereka. Salah satu daya tarik terbesar aplikasi ini adalah elemen kolaboratif yang disediakan fitur ini untuk aplikasi.

Paluzzi berharap Instagram segera merilis video reaksi yang terinspirasi dari TikTok. Hampir setiap platform media sosial mendapatkan beberapa fitur dari aplikasi pesaing lain dalam upaya untuk menjadi platform pilihan bagi pengguna. Instagram memperkenalkan Stories pada tahun 2016, terinspirasi oleh Snapchat. Pada tahun 2018, itu menyajikan umpan Jelajahi yang diperbarui yang juga dicuri Instagram dari Snapchat. Pada tahun yang sama, platform tersebut memperkenalkan filter AR yang terinspirasi oleh aplikasi yang sama. Untungnya, untuk Instagram, ketiga fitur ini ternyata sukses besar.

Baca Juga  Cara Menyaring iPhone Anda Ke Samsung Smart TV

Akankah Reel Instagram Berhasil?

Tidak semua fitur yang dicuri aplikasi dari platform lain ternyata berhasil. Misalnya, Twitter memperkenalkan Fleets pada tahun 2020. Fitur ini memungkinkan pengguna Twitter untuk memposting foto layar penuh, video, atau reaksi teks biasa terhadap tweet yang hilang setelah 24 jam. Armada datang bertahun-tahun setelah Snapchat dan Facebook memperkenalkan opsi serupa untuk penggunanya. Namun, fitur tersebut tidak cocok untuk Twitter dan dihentikan hanya satu tahun kemudian. Keputusan untuk menghentikan Fleets adalah karena tidak menarik pengguna baru seperti yang diharapkan.

Apakah reaksi video berfungsi untuk Instagram atau tidak adalah sesuatu yang hanya bisa diketahui oleh waktu. Sama seperti IGTV yang diperkenalkan oleh Instagram pada 2018 dan dihentikan hanya tiga tahun kemudian, fitur ini mungkin mengalami nasib yang sama. Pengguna hanya perlu menunggu dan melihat apakah reaksi video di Instagram akan berhasil.