Web Analytics Made Easy - Statcounter

Inilah Yang Terjadi Jika Kesalahan Facebook Menonaktifkan Akun Acak

Pengguna Facebook dari seluruh dunia telah menemukan bahwa akun mereka telah dinonaktifkan tanpa alasan yang jelas. Facebook adalah salah satu platform media sosial terbesar dengan sekitar 2,9 miliar pengguna aktif bulanan. Jadi bisa dimaklumi kenapa banyak orang yang melampiaskan kekesalannya setiap kali situs crash, atau tidak bisa mengakses akunnya karena suatu alasan.

Terakhir kali banyak pengguna tidak dapat mengakses Facebook pada saat yang sama adalah pada Desember 2021, ketika pemadaman besar-besaran pada layanan AWS mendatangkan malapetaka pada fungsi banyak situs web dan aplikasi, termasuk Facebook. Sebelum itu, layanan tersebut mengalami pemadaman besar-besaran pada bulan Oktober, ketika situs tersebut berhenti bekerja dengan sejumlah layanan lain yang terkait dengannya, seperti Instagram, WhatsApp, dan Oculus.

Menurut tweet dari beberapa pengguna Facebook yang terkena dampak, akun mereka telah dinonaktifkan meskipun tidak melanggar aturan atau melanggar apa yang disebut “standar komunitas”. Laporan awalnya mulai muncul Rabu malam, sebelum membanjirnya pengadu di Twitter, Reddit dan forum lainnya Kamis dan Jumat tentang penghapusan akun yang tidak dapat dijelaskan. Dalam kebanyakan kasus, pengguna menerima pesan umum saat mencoba masuk ke akun mereka, yang menyatakan bahwa mereka tidak dapat lagi menggunakan akun mereka karena “tidak mengikuti Standar Komunitas kami”. Surat itu lebih lanjut mengklaim bahwa keputusan untuk menghentikan akun adalah final dan tidak dapat diubah.

Facebook mengakui bug dan mengatakan itu sekarang sudah diperbaiki

Facebook telah mengkonfirmasi penonaktifan akun grup, dan mengklaim itu adalah kesalahan teknis yang menyebabkan masalah. Jumat pagi, juru bicara Facebook Andy Stone mentweet bahwa perusahaan mengetahui masalah ini dan bekerja untuk memperbaikinya sesegera mungkin. Kemudian pada hari yang sama, Stone mengklaim bahwa masalah tersebut telah diselesaikan “untuk semua orang yang terpengaruh” dan juga meminta maaf atas kesalahan tersebut atas nama perusahaan. Tweet Stone mungkin menunjukkan bahwa setiap orang yang telah diblokir dari Facebook sekarang harus dapat mengakses akun mereka lagi, meskipun tidak segera jelas apakah itu masalahnya. Namun, beberapa pengguna telah melaporkan pemulihan akun mereka, jadi ini adalah permulaan.

Baca Juga  7 Merk Cat Mobil yang Awet dan Bagus Jadi Referensi

Bahkan sebelum kesalahan terbaru, Meta mengalami minggu yang buruk, dengan The Verge pada hari Kamis menerbitkan laporan pedas tentang kinerja perusahaan. Laporan tersebut mengklaim bahwa bug dalam algoritma News Feed Facebook mendorong konten berbahaya, termasuk disinformasi, kekerasan, ketelanjangan, dan propaganda pemerintah Rusia. Meta mengkonfirmasi insiden tersebut, dengan mengatakan telah mengamati “inkonsistensi dalam penurunan peringkat pada lima kesempatan terpisah, yang dikaitkan dengan peningkatan kecil sementara dalam metrik internal”. Menurut laporan tersebut, masalah tersebut muncul pada tahun 2019 tetapi mencapai puncaknya pada tahun 2021. Meta mengklaim telah memperbaiki masalah Facebook ini juga.