Web Analytics Made Easy - Statcounter

Inilah Seberapa Aman Face ID di iPhone Anda

ID Wajah Apple telah ada sejak lama, tetapi beberapa pengguna iPhone khawatir tentang keamanannya. ID Wajah adalah sistem biometrik yang menggabungkan beberapa sensor untuk memindai wajah pengguna dan menyimpan data ke memori iPhone. Kemudian, setiap kali pengguna mengambil iPhone untuk membukanya, sensor Face ID dengan cepat memindai dan membuka kunci iPhone sehingga pengguna tidak perlu menekan tombol apa pun atau memasukkan kata sandi apa pun.

Sebelum munculnya ID Wajah, Apple menggunakan ID Sentuh ikonik yang memindai sidik jari pengguna untuk membuka kunci ponsel cerdas mereka. Touch ID telah menempati tempatnya di iPhone dari iPhone 5s hingga iPhone 8 Plus, berfungsi ganda sebagai tombol beranda. Namun, sensor yang digunakan di Touch ID lamban, dan memakan banyak ruang di sasis iPhone, menghasilkan tepi bawah yang besar. Apple mengucapkan selamat tinggal pada pemindai sidik jarinya yang sudah ketinggalan zaman dengan peluncuran Face ID. Namun, Touch ID masih digunakan di iPhone SE 3 dan iPad (generasi ke-9).

Sebagai pengingat, Apple memperkenalkan ID Wajah pada tahun 2017. iPhone X adalah iPhone pertama yang menampilkan ID Wajah. Untuk memasukkan banyak sensor kelas atas dan kamera depan ke dalam unit yang lebih kecil, iPhone X hadir dengan lekukan di bagian atas layar (tidak memiliki slot di sisi lain). Apple menyebut kombinasi sensor ini sebagai Sistem Kamera TrueDepth-nya. Kembali pada hari itu, ia memiliki kamera 7 megapiksel, kamera inframerah, iluminator banjir inframerah, dan proyektor titik yang menggambar lebih dari 30.000 titik di wajah pengguna. Bersama-sama, sensor ini menjadi salah satu sistem pengenalan wajah terbaik di smartphone. Sejak 2017, ID Wajah telah menjadi bagian dari semua iPhone yang dirilis oleh Apple, kecuali iPhone SE 2020 dan iPhone SE 3. Ini termasuk iPhone X, iPhone 11, iPhone 12, dan iPhone 13 terbaru.

Baca Juga  Tindakan keras Netflix menandakan aturan berbagi yang lebih ketat

Selama peluncuran ID Wajah, Apple menjelaskan bahwa kemungkinan orang acak membuka kunci iPhone melalui ID Wajah adalah satu banding sejuta. Sebagai perbandingan, sekitar satu dari 50.000 upaya Touch ID dapat diakali. Ini menunjukkan bahwa ID Wajah 20 kali lebih aman daripada sensor sidik jari yang digunakan di iPhone lama. Lebih lanjut, di halaman dukungan resminya, Apple mengatakan bahwa “teknologi yang memungkinkan Face ID adalah beberapa perangkat keras dan perangkat lunak paling canggih yang pernah kami buat.” Ini memerlukan memproyeksikan dan menganalisis ribuan titik data untuk membuat peta 3D wajah pengguna bersama dengan gambar inframerah dan kemudian mengubahnya menjadi representasi matematis untuk perbandingan.

Apple mengatakan sedang memproses data sensitif untuk ID Wajah melalui Enklave Aman, subsistem yang dibangun ke dalam chip Apple A11 dan yang lebih baru. Namun, perusahaan yang berbasis di Cupertino juga menyatakan bahwa pengguna harus lebih mengandalkan kode sandi jika mereka memiliki “kembaran jahat” yang mirip dengan mereka. Namun, ini seharusnya tidak terlalu mengganggu pengguna sehingga mereka menahan diri untuk tidak mengatur ID Wajah di iPhone mereka. Awalnya, ID Wajah dirancang untuk bekerja dengan topi, syal, kacamata, dan kacamata hitam. Namun, itu juga dapat beradaptasi dengan perubahan halus pada penampilan pengguna, seperti pertumbuhan janggut. Selain itu, ID Wajah berfungsi dengan topeng yang menjalankan iOS 15.4 di iPhone 12 dan lebih baru.