Web Analytics Made Easy - Statcounter

Inilah Mengapa YouTube Terus Merekomendasikan Video yang Tidak Anda Minati

Penelitian baru menemukan bahwa menekan tombol “tidak suka” atau “tidak tertarik” dalam video YouTube mungkin tidak membuat banyak perbedaan dalam hal apa yang disarankan pengguna. YouTube adalah platform video crowdsourcing terbesar di dunia yang menawarkan miliaran video dalam lusinan genre berbeda. Menurut Statista, diperkirakan ada 2,24 miliar pengguna YouTube di seluruh dunia pada tahun 2021, dengan India dilaporkan menjadi pasar platform terbesar berdasarkan pemirsa, diikuti oleh Amerika Serikat.

Namun, ketenaran datang dengan kontroversi, dan YouTube memiliki bagian yang adil selama bertahun-tahun, terutama terkait dengan informasi yang salah. Dihadapkan dengan berbagai tuduhan yang memungkinkan penyebaran informasi yang salah tentang vaksin di platform, YouTube mengumumkan tahun lalu bahwa mereka akan melarang semua konten yang menyebarkan informasi palsu atau FUD terkait dengan vaksin untuk penyakit seperti campak, flu, dan hepatitis. Perusahaan telah mengumumkan rencana untuk menghapus semua video yang menyebarkan informasi yang salah tentang vaksin COVID-19.

Selama bertahun-tahun, banyak pengguna mengeluh bahwa meskipun “tidak menyukai” beberapa video di YouTube, situs tersebut terus sering merekomendasikan video serupa. Namun, penelitian baru dari Mozilla menegaskan bahwa mekanisme kontrol pengguna YouTube “tidak secara efektif mencegah rekomendasi yang tidak diinginkan.” Menurut penelitian, rekomendasi YouTube sebagian besar mengabaikan tombol “Tidak suka”, “Saya tidak tertarik”, “Matikan saran saluran” dan “Hapus dari riwayat tontonan”. Ini berarti bahwa pengguna terus mendapatkan rekomendasi serupa meskipun telah menjelaskan bahwa mereka tidak ingin menonton video serupa di masa mendatang.

Kontrol pengguna YouTube tidak berfungsi seperti yang diharapkan

Studi ini didasarkan pada masukan dari 22.722 sukarelawan yang telah menginstal ekstensi browser Mozilla RegretsReporter yang tersedia untuk browser utama seperti Chrome dan Firefox. Para relawan dilacak antara Desember 2021 dan Juni 2022, membantu para peneliti menganalisis lebih dari setengah miliar rekomendasi video. Menurut Mozilla, tombol “Tidak suka” hanya mengurangi rekomendasi yang tidak diinginkan sebesar 12 persen, sedangkan tombol “Jangan rekomendasikan saluran” adalah 43 persen efektif untuk mengurangi rekomendasi spam. Tombol “Tidak tertarik” hanya efektif 11 persen, sementara menghapus video dari riwayat tontonan Anda efektif 29 persen.

Baca Juga  Pengguna Android dan iOS Mendapatkan Pemutar Video YouTube Baru

YouTube menanggapi laporan tersebut, dengan mengatakan bahwa tombol tersebut tidak dimaksudkan untuk menghentikan semua rekomendasi video yang terkait dengan topik tertentu. Berbicara kepada The Verge, juru bicara perusahaan Elena Hernandez mengatakan algoritme YouTube sengaja “tidak memfilter seluruh topik atau tampilan karena ini dapat memiliki efek negatif pada pemirsa, seperti membuat ruang gema.” Dia juga mengatakan bahwa penelitian Mozilla tidak memperhitungkan cara kerja sistem YouTube, dan dengan demikian gagal memberikan wawasan apa pun tentang bagaimana rekomendasinya dapat memengaruhi pengguna umum.