Inilah Alasan Sebenarnya Mengapa Windows Phone Gagal, Ungkap Mantan Insinyur Nokia

Seorang pengguna Reddit yang mengaku sebagai insinyur di Nokia pada saat Microsoft mengambil alih bisnis seluler perusahaan Finlandia yang sedang berjuang, mengidentifikasi empat faktor utama di balik kegagalan Windows Phone.

Ada banyak alasan mengapa Microsoft kalah dalam persaingan seluler, termasuk pendekatannya terhadap lisensi Windows Phone, mitra seperti Samsung tidak merilis Ponsel Windows kelas atas, dan kegagalan Microsoft untuk menarik pengembang aplikasi.

Tapi sekarang mantan insinyur Nokia, yang bekerja di kantor Nokia di Boston pada saat akuisisi Microsoft, berbagi alasan utama yang dia yakini bahwa Windows Phone gagal. Dia menegaskan bahwa itu bukan “waktu besar dari Espoo”, kantor pusat Nokia Finlandia, tetapi hanya “insinyur pengembangan perangkat lunak biasa” dari kantor Boston.

Insinyur itu bergabung dengan Nokia dalam kesepakatan pasca 2011 dengan Microsoft untuk menempatkan Windows Phone 7 di semua smartphone-nya, dan kemudian bekerja di App Store untuk Nokia X, ponsel Android pertama yang diluncurkan Nokia tepat sebelum Microsoft mengakuisisinya.

“Ada banyak faktor yang diketahui yang menyebabkan kematian WP, dan tidak ada satu pun dari mereka yang menghilangkannya, tetapi inilah yang paling menonjol bagi saya,” tulis insinyur itu dalam posting Reddit.

Sementara kegagalan Microsoft untuk membuat Android mungkin menjadi penyesalan terbesar pendiri Microsoft Bill Gates, insinyur tersebut percaya bahwa Microsoft meremehkan Google dan nilai layanan seperti Gmail, pencarian, dan peta di ponsel. Pada tahun 2012 Google menghentikan upaya pendanaan untuk membangun aplikasinya untuk Windows Phone 8 dan Windows 8.

“Apple jelas sangat panas dan Microsoft tahu itu, tetapi Google baru di ranah sistem operasi dan tidak dianggap cukup serius. Android sangat tangguh pada saat itu, tetapi nilai sebenarnya adalah layanan Google; ketika Google memotong YouTube , Maps, Gmail, dll. membuat WP terlihat sangat murah.”

Baca Juga  Harga Samsung Galaxy S21 Ultra 5G dan Spesifikasi

Kesalahan kedua adalah “Windows 8 gagal” dan stigma pada antarmuka Microsoft Metro, yang bisa dibilang bekerja dengan baik di ponsel dengan perangkat layar sentuh Windows Phone 7 tetapi tidak diterima dengan baik ketika Microsoft meletakkannya di desktop di Windows 8.

“Sebelum Windows 8, WP memiliki banyak keingintahuan orang. Setelah Windows 8, orang-orang menghubungkan keduanya sebagai produk yang buruk meskipun timnya cukup independen, dan hal-hal yang dilakukan dengan buruk di Windows 8 tidak mencerminkan bagaimana pengalamannya. adalah untuk WP White. Bahkan dengan Windows 10, stigma terhadap Metro tidak pernah pulih,” tulis mantan insinyur Nokia itu.

Insinyur itu juga berpendapat bahwa Microsoft sendiri masih memiliki reputasi buruk atas tindakannya selama satu dekade terakhir sebagai perusahaan teknologi yang dominan.

“Pada saat itu mengerikan dan itu berarti bahwa orang-orang muda yang tumbuh membenci Microsoft, menciptakan startup yang hebat untuk platform lain,” catat insinyur itu.

Terakhir, pada tahun 2014, pengguna ponsel sudah bergabung dengan iOS atau Android.

“Bahkan jika WP memiliki aplikasi dan kekurangan lainnya, tidak ada alasan kuat untuk beralih. Sejauh ini saya merasa beralih nomor antara iOS dan Android cukup rendah.”

Menariknya, seperti yang dicatat oleh mantan insinyur Nokia, di bawah kesepakatan 2011 dengan Microsoft, Nokia tidak dimaksudkan untuk merilis ponsel Android.

Namun, perusahaan berhasil menyiasatinya dengan mengklasifikasikan perangkat Android-nya sebagai ponsel berfitur sebagai lawan dari perangkat Lumia kelas atas di Windows Phone. Dan melalui pengalaman itu, insinyur itu mengatakan bahwa dia menemukan pemrograman untuk Windows Phone juga lebih baik daripada Android.

Insinyur itu menulis: “Karena Nokia X adalah rahasia, mereka tidak bisa hanya mengumumkan slot Android, tetapi mereka hanya mempekerjakan insinyur Java dan mengatur ulang beberapa secara internal.”

Baca Juga  Apa Pebedaan MiFi dan Router WiFi

“Akhirnya kami sampai di sana ketika segalanya semakin dekat untuk dirilis. Saya bekerja di X App Store, yang merupakan hal pertama yang saya lakukan untuk Android. Android Studio masih dalam tahap awal, jadi kami masih menggunakan Eclipse, yang sangat kurang dibandingkan ke Visual Studio Untuk semua hal negatif di sisi konsumen, pengkodean untuk WP selalu lebih baik daripada Android.”