Web Analytics Made Easy - Statcounter

Influencer Rusia Menangis Saat Vladimir Putin Melarang Instagram

Seorang influencer Rusia mendapat kecaman karena reaksinya terhadap keputusan Presiden Vladimir Putin untuk melarang Instagram memasuki negara itu. Anda dapat menonton videonya di bawah ini.

Mulai hari ini, sekitar 80 juta orang Rusia tidak akan dapat mengakses platform media sosial populer setelah agen komunikasi negara itu mengklaim bahwa mereka “mendukung kekerasan terhadap orang Rusia.”

Seorang blogger Rusia kedapatan menanggapi berita tersebut dengan banjir air mata dalam sebuah video yang dibagikan secara luas dan dikutuk secara online, dan Menteri Kesehatan Inggris Sajid Javid bahkan me-retweet-nya.

Influencer berpendapat bahwa dampak larangan Instagram melampaui hanya dampak finansial.

Dalam video menangis yang diposting di Telegram, dia menyatakan: [Terjemahan] “Apakah Anda masih berpikir ini adalah sumber penghasilan saya sebagai blogger Instagram? Ini hanya hidup.”

“Itu adalah jiwanya. Ini adalah jiwa yang aku bangun dan tidur dengannya, selama lima tahun berturut-turut.”

Dia menyimpulkan dengan memberi tahu para pengikut bahwa dia berada di tahap pertama kesedihan.

Kepala Instagram Adam Mosseri mengungkapkan bahwa langkah itu berarti bahwa 80 juta orang di Rusia terputus satu sama lain dan dari seluruh dunia, karena “sekitar 80% orang di Rusia mengikuti akun Instagram di luar negara mereka.”

Namun, sementara Mosseri memutuskan larangan itu sebagai ‘kesalahan’, respons emosional influencer itu karena kehilangan akses ke Instagram membuat marah pengguna media sosial.

NEXTA TV turun ke Twitter untuk mengutuk influencer karena sama sekali tidak tertarik pada “ribuan orang mati, termasuk warganya sendiri”.

“Jelas kekhawatiran terbesarnya sekarang adalah dia tidak akan bisa memposting gambar makanan dari restoran,” katanya.

Pengguna lain juga berbondong-bondong ke platform untuk mengekspresikan ketidaksukaan mereka.

Baca Juga  Wisata Bogor Murah Menjadi Destinasi Utama Para Kaum Muda

Seseorang menulis: “Belum ada empati … Saya pikir semua empati saya digunakan di tempat lain sekarang …”

Pengguna lain merasa sangat tidak percaya dengan reaksinya sehingga mereka berasumsi bahwa influencer seharusnya tidak sepenuhnya memahami keseriusan situasi di Ukraina.

Mereka berkata, “Itu menunjukkan dia tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi. Ini harus menjadi peringatan keras bagi kita semua yang memiliki akses ke pers yang bebas.”

“Jika dia tahu, aku yakin ini bukan reaksinya.”

Yang ketiga menjawab: “Kami tidak tahu apakah dia tahu tentang perang di Ukraina dan situasi sebenarnya. Media sosial telah menjadi sumber pendapatan dan pekerjaan nyata bagi ribuan orang. Ini bukan hanya arogansi lagi.”

“Rusia akan menderita karena perang gila ini. Ini adalah korban lain.”

Langkah untuk memblokir Instagram mengikuti keputusan Rusia untuk memblokir akses ke Facebook juga, menuduh Meta membuat “keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan mengizinkan publikasi informasi yang berisi seruan kekerasan terhadap warga Rusia”, menurut Business Insider.

Kantor Kejaksaan Agung Rusia juga telah mengklasifikasikan Meta sebagai “organisasi ekstremis”, yang diharapkan akan ditetapkan seperti itu di bawah hukum Rusia.