Web Analytics Made Easy - Statcounter

Indonesia Mengesahkan Undang-Undang Untuk Memindahkan Ibu Kota ke Kalimantan

Menteri Perencanaan Indonesia mengatakan bahwa parlemen Indonesia telah menyetujui RUU untuk memindahkan ibu kota negara dari Jakarta ke kawasan hutan Kalimantan di pulau Kalimantan.

Undang-undang ibu kota negara bagian yang baru, yang memberikan kerangka hukum untuk proyek besar dan ambisius Presiden Joko Widodo senilai $32 miliar, menjabarkan bagaimana pembangunan modal akan didanai dan dikelola.

“Ibu kota baru memiliki fungsi sentral dan simbol identitas bangsa, serta pusat gravitasi ekonomi baru,” kata Menteri Perencanaan Suharso Munwarva kepada parlemen setelah RUU itu disahkan pada Selasa.

Monwarva mengumumkan pada hari Senin bahwa pusat baru akan disebut “Nusantara,” nama Jawa untuk kepulauan Indonesia yang dipilih oleh presiden.

Beberapa presiden telah melontarkan rencana untuk memindahkan pemerintah dari Jakarta, kota besar berpenduduk 10 juta orang yang menderita kemacetan kronis, banjir, dan polusi udara, tetapi tidak ada yang sampai sejauh ini.

Jokowi, demikian presiden disapa, pertama kali mengumumkan rencana tersebut pada 2019, tetapi kemajuannya tertunda karena pandemi.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu membayangkan ibu kota baru sebagai “super hub” rendah karbon yang akan mendukung sektor farmasi, kesehatan dan teknologi serta mendorong pertumbuhan berkelanjutan di luar Jawa.

Tetapi para kritikus mengatakan undang-undang itu dipercepat dengan konsultasi publik dan pertimbangan lingkungan yang terbatas.

Nusantara  yang mengikuti penciptaan ibu kota baru di negara-negara seperti Brasil dan baru-baru ini Myanmar  akan dipimpin oleh otoritas besar yang setara dengan posisinya sebagai menteri, kata wakil ketua komite khusus untuk RUU itu, San Mustafa, pada Senin.

Menurut laporan media lokal, di antara mereka yang dipertimbangkan untuk posisi itu adalah mantan Menteri Riset dan Teknologi, Bambang Brodjonegoro, dan mantan Gubernur Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama, yang lebih dikenal dengan  Ahok.

Baca Juga  Bagaimana Perang di Ukraina Mengancam Pemulihan Ekonomi Dunia