Web Analytics Made Easy - Statcounter

Hamil dan Puasa Ramadhan? 6 tips makan enak

Ramadhan adalah waktu bagi umat Islam untuk berpuasa. Lihat tips ahli diet terdaftar Christine D’Souza untuk makan sehat selama Ramadhan.

Puasa Ramadhan berarti tidak makan dan minum, bahkan tidak minum air, antara matahari terbit dan terbenam. Banyak Muslim begadang di malam hari dan mungkin memilih untuk beristirahat selama jam-jam puasa. Ramadhan adalah waktu untuk fokus pada doa dan waktu untuk membantu melalui memberi dan memberi kepada mereka yang kurang beruntung.

Wanita hamil dan menyusui, orang sakit dan orang tua dibebaskan dari puasa. Mereka bisa menebusnya di lain waktu. Atau, alih-alih berpuasa, mereka dapat menyumbangkan sejumlah tertentu untuk amal, uang tebusan. Beberapa mungkin memilih untuk berpuasa tetapi ingat, jika Anda tidak merasa lebih baik saat berpuasa, Anda dapat berbuka kapan saja untuk makan atau minum agar merasa lebih baik.

Penting untuk makan dengan baik di dalam dan di antara Iftar dan Sahur. Buka puasa, makan setelah matahari terbenam, adalah waktu untuk “sarapan” dan merayakannya bersama keluarga dan teman. Sahur, makan sebelum matahari terbit, adalah makan penting hari itu karena ini terakhir kali Anda makan sampai matahari terbenam.

Jika Anda memilih untuk berpuasa, berikut adalah 6 tips untuk makan dengan baik dan tetap terhidrasi selama Ramadhan:

  1. Rencanakan sebelumnya. Pastikan Anda memiliki makanan sepanjang Ramadhan.
  2. Saat sahur, makanlah makanan yang membuat Anda merasa kenyang lebih lama. Karbohidrat kompleks dan makanan berserat tinggi, seperti oatmeal dan ubi jalar, akan memberi Anda energi. Tambahkan makanan berprotein, seperti daging dan lentil, dan lemak sehat, seperti kacang-kacangan dan selai kacang, untuk membuat Anda kenyang lebih lama.
  3. Untuk sarapan, pilihlah makanan yang cepat berubah menjadi gula untuk segera memberi energi, seperti kurma, buah ara, yogurt, dan buah-buahan; Namun usahakan untuk menjadikan sarapan sebagai makanan yang seimbang dan sehat. Waspadai makanan yang digoreng, manis, atau berlemak yang dapat menyebabkan mual, muntah, atau mulas.
  4. Minumlah sekitar 10 gelas cairan setiap hari dari matahari terbenam hingga matahari terbit. Simpan air bersama Anda semalaman.
  5. Atur makanan Anda antara Iftar dan Sahur. Penting untuk tidak makan berlebihan atau kurang makan. Waspadalah ketika Anda merasa lapar dan kenyang.
  6. Lanjutkan untuk mengonsumsi vitamin prenatal harian Anda selama jam-jam non-puasa.
Baca Juga  Tips Tetap Semangat Bekerja Selama Ramadhan