Web Analytics Made Easy - Statcounter

Hal Penting Yang Perlu Diketahui Jika Detak Jantung Lambat

Setiap kelainan pada irama jantung yang teratur, seperti detak jantung yang lambat, merupakan sumber stres dan ketidakpastian yang besar bagi sebagian besar wanita pascamenopause, terutama ketika kelainan itu pertama kali terjadi. Namun, penyebab yang mendasari kondisi umum ini seringkali tidak menunjukkan masalah kesehatan yang serius. Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang detak jantung yang lambat, gejalanya, dan penyebabnya.

Apa itu detak jantung yang lambat?

Istilah medis untuk detak jantung lambat adalah bradikardia, yang didefinisikan sebagai detak jantung kurang dari 60 detak per menit. Sebagai perbandingan, detak jantung normal berkisar antara 60-100 denyut per menit.

Detak jantung lambat: Haruskah saya khawatir?

Ketika kontraksi jantung terlalu lambat, aliran darah ke otak dan organ lain berkurang. Pengiriman oksigen yang tidak memadai biasanya menyebabkan:

  • Kebingungan dan masalah konsentrasi
  • Pusing dan sakit kepala ringan
  • Sesak napas
  • kelelahan
  • Pingsan
  • Sumber

Tingkat keparahan gejala ini bervariasi dari wanita ke wanita dan tergantung pada penyebab yang mendasari detak jantung yang lambat. Beberapa wanita tidak mengalaminya, sementara bagi yang lain, bradikardia sangat mengganggu aktivitas sehari-hari mereka.

Alasan detak jantung lambat

Ketidakseimbangan dalam struktur jantung, yang disebut simpul sinus, bertanggung jawab atas detak jantung yang lambat. Berikut ini adalah kemungkinan penyebab bradikardia:

Usia
Seiring bertambahnya usia, jantung kita berubah sebanyak bagian tubuh lainnya, yang biasanya menghasilkan detak jantung yang lebih lambat di antara wanita berusia 65 tahun ke atas. Prevalensi penyakit jantung yang lebih tinggi juga berhubungan dengan usia.

Penyakit jantung
Jaringan jantung sering rusak oleh serangan jantung atau penyakit jantung lainnya dan peradangan, yang menyebabkan bradikardia. Cacat jantung bawaan juga bisa menjadi penyebabnya.

Baca Juga  Tahukah Anda Bahwa Air Kismis Adalah Penguat Otak?

Obat-obatan tertentu
Efek samping dari beberapa obat, seperti yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi atau masalah jantung, termasuk detak jantung yang melambat. Dosis yang salah juga dapat menyebabkan hal ini.

Aktivitas fisik yang berlebihan
Juga dikenal sebagai “sindrom jantung atlet,” bradikardia olahraga sangat umum di antara atlet dan atlet terlatih, dan ditandai dengan pembesaran jantung dan detak jantung istirahat yang rendah.

Ketidakseimbangan kimia
Fluktuasi kadar kalsium, kalium, dan mineral penting untuk jantung yang sehat dapat mengganggu fungsinya.

Hipotiroidisme
Ketidakseimbangan hormon tiroid, terutama T3 dan T4 yang rendah, dapat memperlambat metabolisme Anda, yang menyebabkan bradikardia.

Dapat dimengerti, masalah jantung menjadi perhatian semua wanita paruh baya, tetapi berhati-hati dan mengendalikan tubuh Anda dapat membantu Anda meredakan kekhawatiran dan lebih aktif tentang kesehatan Anda. Pemeriksaan fisik secara teratur dan menyadari gejala baru yang Anda temui membantu diagnosis dini. Anda mungkin juga tertarik membaca tentang hal-hal yang harus dihindari jika Anda menderita aritmia, seperti merokok, alkohol, dan lainnya.