Web Analytics Made Easy - Statcounter

Google Menunda Semua Penagihan Aplikasi di Rusia, Menghentikan Transaksi Aplikasi

Invasi Rusia ke Ukraina membuat rezim Vladimir Putin dan Rusia secara umum menjadi paria global. Perusahaan teknologi telah menarik diri dari acara olahraga dan membatalkan hampir seluruhnya secara politik dan ekonomi, juga memobilisasi untuk mengutuk invasi ke Ukraina. Pada langkah terakhir, Google mengatakan akan menghentikan semua penagihan Google Play di Rusia.

Selama dua minggu terakhir, kami telah melihat perusahaan seperti Microsoft, Apple, dan Google menghentikan penjualan di negara tersebut. Merek lain seperti Mastercard, Visa dan PayPal juga telah pergi. Facebook telah dilarang di Rusia, sementara merek besar seperti McDonald’s dan Coca-Cola telah memutuskan hubungan.

Google sekarang melangkah lebih jauh dan secara resmi “menghentikan” semua penagihan di Google Play, aplikasi resmi dan toko medianya. Perusahaan mengirim email ke pengembang hari ini bahwa semua metode penagihan di toko akan ditutup di Rusia.

Artinya, orang Rusia tidak akan dapat lagi memasang aplikasi berbayar, melakukan pembelian dalam aplikasi, atau menggunakan aplikasi langganan apa pun. Pada dasarnya, orang-orang di Rusia sekarang terputus dari banyak aplikasi utama. Yang gratis masih bisa didownload.

Faktanya, Google mengatakan bahwa aplikasi berbayar apa pun yang penting atau berisi informasi penting harus gratis di Rusia. Masih harus dilihat apakah pengembang mengikuti saran perusahaan atau tidak. Saat menutup transaksi digital, Google mengatakan langganan yang ada akan dihormati hingga akhir periode miliar saat ini.

Perlu dicatat bahwa pengembang masih dapat menawarkan aplikasi mereka di Rusia. Pembaruan dan penerbitan masih dimungkinkan, tetapi tanpa mekanisme penagihan, banyak aplikasi mungkin tidak berguna. “Jeda” adalah kata penting di sini dan Google mengatakan situasinya berkembang dan tagihan mungkin kembali di masa mendatang.

Baca Juga  7 Cara Mudah Menjadi YouTuber Pemula