Web Analytics Made Easy - Statcounter

Google menarik Russia Today, Sputnik dari Play Store

Google mengikuti jejak Apple dan menghapus aplikasi Russia Today (RT) dan Sputnik dari toko aplikasi selulernya, Play, menurut Reuters.

Sanksi dijatuhkan pada dua media yang terkait dengan Kremlin di Uni Eropa setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Tidak segera jelas apakah larangan Play Store pada aplikasi entitas media pemerintah Rusia terbatas pada Uni Eropa – larangan pada kedua entitas diharapkan mulai berlaku hari ini.

Google sebelumnya melarang aplikasi RT News di Ukraina atas permintaan pemerintah di Kyiv.

Seorang juru bicara Google mengatakan kepada kami bahwa larangan itu terbatas pada “Eropa”.

Google mengatakan dalam sebuah pernyataan:

“Sejalan dengan pekerjaan yang kami jelaskan untuk mengurangi rekomendasi, menjeda monetisasi, dan membatasi akses ke media yang didanai pemerintah Rusia, aplikasi seluler untuk saluran berita Rusia RT dan Sputnik tidak lagi tersedia di Play Store di seluruh Eropa. Tim kami terus memantau situasi sepanjang waktu untuk tindakan cepat”.

Google telah mengkonfirmasi bahwa aplikasi diblokir di semua negara Uni Eropa dan di Inggris, Ukraina, Islandia, Liechtenstein, Norwegia dan Swiss.

Aplikasi berita versi Android telah diunduh jutaan kali di seluruh dunia. Menurut data dari Apptopia, RT News telah memiliki 7,5 juta penginstalan global sejauh ini – jauh lebih besar dari jejak iOS yang hanya 2,5 juta. Sputnik News telah memiliki 2,89 juta unduhan secara global, yang juga merupakan lebih dari 960.000 pemasangan aplikasi iOS. Perusahaan lain, Sensor Tower’s, jumlahnya tidak terlalu tinggi – mereka melihat RT News dengan 4,1 juta pemasangan global dan Sputnik News dengan 1,5 juta.

Selama tujuh hari terakhir, RT News telah tumbuh sebesar 66.000 pemasangan di Google Play, naik 346% dari 14,8 ribu dalam tujuh hari sebelumnya. Sementara itu, Sputnik tumbuh sebesar 15.000 pemasangan di Google Play, naik 257% dari 4,2 ribu dalam tujuh hari sebelumnya, catat Sensor Tower.

Baca Juga  Facebook Mengganti Nama "News Feed" Setelah 15 Tahun

Seperti disebutkan sebelumnya, larangan hukum Uni Eropa terhadap RT dan Sputnik akan mencakup semua saluran distribusi, termasuk platform online – memberikan tenggat waktu yang ketat bagi raksasa platform untuk bertindak melawan RT, Sputnik, dan afiliasinya.

Beberapa negara anggota UE sebelumnya telah melarang siaran RT di tanah mereka, seperti Jerman, yang melarang versi bahasa Jerman dari penyiar negara Rusia awal bulan ini – tetapi sanksi UE yang akan datang berarti akan segera ada lebih banyak larangan menyeluruh di negara tersebut. .di seluruh wilayah.

Kemarin, sebelum sanksi UE mulai berlaku, Google mengumumkan larangan saluran YouTube RT dan Sputnik.

Namun, dalam kasus ini, akses geografis hanya ke saluran YouTube mereka diblokir di Uni Eropa, di mana hukuman hukum akan diterapkan, daripada akun mereka ditangguhkan secara global.

Oleh karena itu, Google menghadapi beberapa kritik karena hanya menerapkan sebagian pemblokiran propaganda Rusia.

Google juga tampaknya sedikit lebih lambat untuk menanggapi krisis Ukraina daripada beberapa platform lainnya.

Apple mengkonfirmasi kemarin bahwa mereka akan menghapus aplikasi RT dan Sputnik News dari toko aplikasi iOS-nya di semua pasar di luar Rusia sendiri.

Sementara itu, Microsoft telah melarang RT dari Windows App Store dan menurunkan peringkat kedua sumber berita di mesin pencari Bing – mengumumkan paket tindakan pada hari Senin.

Perusahaan teknologi lain juga dengan cepat membatasi media pemerintah Rusia setelah invasi ke Ukraina, dengan Twitter memperluas kebijakan penandaannya untuk menunjukkan tweet yang berisi tautan ke konten media awal pekan ini, serta mengurangi visibilitas konten itu sendiri.

Twitter telah menghadapi beberapa kritik dari para pemimpin Eropa karena tidak melarang akun itu sendiri. Tetapi perusahaan mengatakan kepada Reuters kemarin bahwa mereka akan mematuhi sanksi UE ketika mulai berlaku, menambahkan: “Kemungkinan sanksi UE akan secara hukum mengharuskan kami untuk memblokir konten tertentu di negara-negara anggota UE.”

Baca Juga  Cara Memblokir Seseorang Di WhatsApp

Dalam tindakan yang lebih terbatas yang diumumkan awal pekan ini, Facebook mengatakan sekarang memblokir RT dan Sputnik secara geografis di Uni Eropa, seperti yang dilakukan TikTok.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina Kamis lalu, para pemimpin politik Eropa dan anggota parlemen komisi telah memberikan tekanan tingkat tinggi pada platform teknologi arus utama untuk berbuat lebih banyak untuk mengatasi apa yang disebut ketua blok itu pada hari Minggu sebagai “mesin media beracun” Rusia, mengikuti apa yang dia gambarkan sebagai “mesin media”. beracun.” Hukuman “belum pernah terjadi sebelumnya” untuk RT dan Sputnik.

Penilaian komite adalah bahwa dua entitas media yang terkait dengan Kremlin merupakan bagian strategis kunci dari mesin perang Putin.