Web Analytics Made Easy - Statcounter

Google Documents Akan Secara Otomatis Memberitahu Anda Tentang Tautan Mencurigakan

Google akan secara otomatis memperingatkan penggunanya tentang tautan berbahaya yang mungkin memiliki phishing dan malware di dalamnya dalam fitur baru yang akan debut akhir tahun ini. Perusahaan mengumumkan penambahan rangkaian layanan Google Drive profesionalnya sebagai bagian dari acara khusus Google I/O 2022. Presentasi dua hari dimulai pada hari Rabu, 11 Mei dengan keynote tahunan yang menyoroti produk, program, dan layanan baru yang rencananya akan diluncurkan Google. Ini adalah acara yang berfokus pada pengembang — namanya mengacu pada koneksi input dan output di komputer — tetapi Google juga telah meluangkan waktu untuk memberikan detail lebih lanjut tentang penawaran konsumennya. Sebagai bagian dari perayaan, diumumkan bahwa ruang kerja Google Drive yang populer akan menerima fitur keamanan yang sangat dibutuhkan.

Masalah privasi dan keamanan online tidak pernah lebih mendesak, dengan kejahatan dunia maya yang dilaporkan meningkat ke tingkat yang mengkhawatirkan pada tahun 2021. Pada tahun kalender itu, hampir 850.000 kejahatan dunia maya dilaporkan ke Biro Investigasi Federal AS. Hal ini mengakibatkan kerugian sebesar $6,9 miliar akibat aktivitas kriminal, yang dapat mencakup phishing dan malware. Istilah phishing digunakan untuk merujuk pada penipuan online yang mendesak pengguna untuk memberikan informasi pengenal pribadi kepada penjahat yang menyamar sebagai entitas atau otoritas resmi, sementara “malware” adalah istilah yang mengacu pada perangkat lunak berbahaya yang menyamar sebagai aplikasi atau file yang valid. Dengan pembaruan baru untuk Google Drive, perusahaan berharap untuk mengekang aktivitas kriminal ini di platformnya.

Google menggunakan kecerdasan buatan untuk secara proaktif mendeteksi tautan mencurigakan yang dimasukkan ke Google Drive mulai akhir tahun ini. “Segera, kami akan secara otomatis memperingatkan Anda jika kami mendeteksi tautan yang mencurigakan, kemudian mengembalikan Anda ke tempat yang aman,” kata perusahaan itu dalam tweet. Fitur ini akan terbatas pada tiga aplikasi yang paling sering digunakan saat peluncuran – Google Dokumen, Spreadsheet, dan Slide – membuat aplikasi lain yang jarang digunakan rentan, seperti Google Formulir dan Keep Notes. Tidak jelas apakah perusahaan berencana untuk menambahkan penemuan berbasis AI di seluruh papan ke layanan lain di masa depan. Dalam pengumuman tersebut, perusahaan menambahkan bahwa pengguna akan dikembalikan ke halaman web yang aman secara otomatis setelah tautan mencurigakan terdeteksi dalam dokumen.

Baca Juga  Apple iPhone SE menjadi ramah lingkungan, dibuat menggunakan aluminium rendah karbon

Google mengatakan dokumen yang dibagikan adalah target yang menipu