Web Analytics Made Easy - Statcounter

Fakta Tentang Kucing Sphynx

Dengan wajah bersudut, telinga besar, dan tubuh mulus, kucing Sphynx menunjukkan bahwa kucing lebih dari sekadar mantel bulu. Berikut adalah beberapa fakta tentang kucing gemuk.

1. Kucing Sphynx berasal dari Kanada.
Anda akan berpikir bahwa kucing yang nenek moyangnya berasal dari pedesaan utara akan dilengkapi dengan selimut hangat. Tetapi Sphynx Kanada modern – ras tidak berbulu yang kita kenal di Amerika Utara – telah menentang harapan sejak pertengahan 1960-an, ketika seekor kucing di Ontario melahirkan anak kucing yang tidak berbulu, hasil dari mutasi genetik alami. Kemudian, pada pertengahan 1970-an, dua kelompok kucing tak berbulu yang terpisah dibiakkan ke pemiliknya di Toronto dan Minnesota. Berkat berbagai upaya pengembangbiakan, keturunan mereka menghasilkan hewan penyayang yang kita cintai saat ini.

Namun, jangan berpikir bahwa Sphynx Kanada adalah satu-satunya kucing tidak berbulu di luar sana. Trah serupa ada, dan kucing serupa telah dilaporkan di negara-negara di seluruh dunia. Misalnya, Sphynx memiliki rekan botak – Donskoy – dan ini sebenarnya adalah jenis yang terpisah dari Rusia. Meskipun mereka terlihat hampir identik, kurangnya rambut panjang Sphynx disebabkan oleh gen resesif, sedangkan kebotakan Donskoy adalah hasil dari gen dominan.

2. Kucing Sphynx sebenarnya tidak botak.
Sepintas, Sphynx mungkin tampak kurang seperti kucing dan lebih seperti tikus mol telanjang. Namun, jika Anda membiakkannya, Anda akan menemukan bahwa mereka sebenarnya tidak botak. Sphynx ditutupi dengan lapisan tipis bulu halus. Meskipun tidak halus saat disentuh, mantel mereka lebih mirip suede.

3. Kucing Sphynx memiliki pola dan warna yang berbeda.
Meskipun Sphynx adalah kucing “telanjang”, pigmen kulit mereka dapat bervariasi dalam warna dan pola. Dari kulit penyu hingga tab, Anda pasti akan menemukan versi Sphynx dari banyak kucing berbulu panjang.

Baca Juga  Twibbon Idul Fitri 2021, Keren Banget

4. Kucing Sphynx tidak hipoalergenik.
Jika Anda seorang pecinta kucing dan alergi terhadap hewan favorit Anda, jangan membayar uang untuk membeli kucing Sphynx. Meskipun rumor sebaliknya, trah ini sebenarnya tidak hypoallergenic. Sphynxes masih menghasilkan Fel d1, protein penyebab alergi dalam air liur kucing dan sekresi kulit yang menyebabkan mata Anda gatal dan merah.

5. Kucing Sphynx jauh lebih hangat daripada kebanyakan kucing lainnya.
Bahkan, empat derajat lebih hangat.

6. Kucing Sphynx perlu mandi mingguan.
Apakah menurut Anda kucing Sphynx super bersih karena tidak memiliki bulu? Pikirkan lagi. Meskipun bulu kucing Anda mungkin bukan magnet bagi partikel debu, serbuk sari, dan zat lain, kulitnya masih bisa menghasilkan minyak. Bagi kebanyakan kucing, minyak membantu menjaga bulunya tetap lembut. Tetapi dengan kucing Sphynx, mereka dapat membentuk lapisan berminyak di tubuh mereka – yang berarti pemiliknya harus memandikannya setiap minggu. Hal yang sama berlaku untuk telinga: karena tidak ada rambut untuk mencegah kotoran atau sel kulit mati menumpuk di dalam rongga, pemilik harus menyekanya secara teratur dengan kain atau bola kapas untuk menjaga telinga tetap bersih.

7. Kucing Sphynx memiliki kulit yang sensitif.
Jangan mengoleskan tabir surya pada Sphynx Anda setiap kali berada di bawah sinar matahari – tetapi perlu diingat bahwa karena tidak tercakup dalam mantel tebal, kulit Sphynx lebih sensitif daripada kucing lain. (Dan ya, mereka bisa terbakar sinar matahari.) Mereka bisa menjadi terlalu panas atau dingin, dan meskipun mereka bisa pergi ke luar, mereka kebanyakan adalah kucing rumahan.

8. Kucing Sphynx sangat populer.
Sementara pemilik hewan peliharaan di Amerika menyukai kucing berbulu seperti Ragdolls, Exotic Shorthairs, Persia, dan Maine Coons, Sphynxes saat ini menduduki peringkat ke-9 ras kucing paling populer di negara ini, menurut statistik registri Cat Fanciers Association dari 2019.

Baca Juga  token listrik gratis pada Maret 2021,Gimana Mendapatkannya

9. Kucing Sphynx ramah.
Sementara mereka berbagi nama dengan Sphinx Agung Giza, kucing Sphynx tidak seperti patung tabah. Mereka adalah hewan yang sosial, penyayang, dan suka bermain—sedemikian rupa sehingga sebuah studi tahun 2012 di Journal of Veterinary Behavior menempatkan Sphynx sebagai ras kucing yang paling penyayang.

Mengapa kucing Sphynx begitu ramah? Para ahli memiliki beberapa teori: mungkin karena mereka bergantung pada manusia untuk pemanasan; Karena anak kucing yang paling ramah dapat dipilih untuk berkembang biak; Atau karena peternak cenderung meninggalkan kucing Sphynx dengan induknya untuk waktu yang lebih lama.

10. Kucing Sphynx makan banyak.
Berkat metabolisme yang cepat, kucing Sphynx membutuhkan lebih banyak makanan daripada kucing biasa.

11. Kucing Sphynx yang memerankan Mr. Bigglesworth di Austin Powers memiliki nama kecil.
Kepala Austin Powers Bigglesworth, Ted Nudegent, dilatih khusus dalam film, duduk diam hingga 45 menit setiap kali para aktor berteriak dan menggoda aktor Mike Myers. “Itu membantu bahwa dia adalah kucing pertunjukan dan terbiasa memiliki banyak orang di sekitar,” kata pelatih hewan Tami Maples kepada Daily News. “Dan juga dia mencintai Mike Myers. Mike selalu meluangkan waktu untuk berbicara dengan Ted. Bukan hanya ‘duduk’, putar kamera. Dan ketika pembuat film membutuhkan anak kucing Bigglesworth untuk The Spy Who Shagged Me, mereka menggunakan Mel Jepskin. Kemudian, sebagai anak kucing yang sedang berkembang, Mel berperan sebagai kucing ganda Ted.