Web Analytics Made Easy - Statcounter

Facebook Mengizinkan Posting Perang Ukraina Yang Mendesak Kekerasan Terhadap Invasi Rusia

Meta Platforms akan memungkinkan pengguna Facebook dan Instagram di beberapa negara untuk mengadvokasi kekerasan terhadap Rusia dan tentara Rusia dalam konteks invasi Ukraina, menurut email internal yang dilihat oleh Reuters pada hari Kamis, dalam perubahan sementara kebijakan ujaran kebencian.

Perusahaan media sosial juga untuk sementara mengizinkan beberapa posting yang menyerukan kematian Presiden Rusia Vladimir Putin atau Presiden Belarusia Alexander Lukashenko, menurut email internal ke moderator konten.

“Sebagai akibat dari invasi Rusia ke Ukraina, kami untuk sementara mengizinkan bentuk ekspresi politik yang biasanya melanggar aturan kami seperti retorika kekerasan seperti ‘Matilah penjajah Rusia.’ Kami terus tidak mengizinkan seruan yang kredibel untuk kekerasan terhadap warga sipil Rusia. ,” kata juru bicara Meta dalam sebuah pernyataan.

Panggilan untuk membunuh para pemimpin akan diizinkan kecuali mengandung tujuan lain atau mengandung dua indikator kredibilitas, seperti lokasi atau metode, kata satu email, dalam perubahan baru-baru ini pada aturan perusahaan tentang kekerasan dan hasutan.

Mengutip cerita Reuters, Kedutaan Besar Rusia di Amerika Serikat menuntut Washington menghentikan “kegiatan ekstremis” Mita.

“Pengguna Facebook dan Instagram tidak memberikan hak kepada pemilik platform ini untuk menetapkan standar kebenaran dan negara-negara saling bertentangan,” kata kedutaan di Twitter dalam pesan yang juga dibagikan oleh kantornya di India.

Perubahan kebijakan sementara untuk seruan kekerasan terhadap tentara Rusia berlaku di Armenia, Azerbaijan, Estonia, Georgia, Hongaria, Latvia, Lithuania, Polandia, Rumania, Rusia, Slovakia, dan Ukraina, menurut salah satu email.

Dalam email baru-baru ini yang dikirim ke moderator, Meta menyoroti perubahan dalam kebijakan ujaran kebencian terkait tentara Rusia dan Rusia dalam konteks invasi.

“Kami mengeluarkan kelonggaran untuk Spirit of the Policy untuk mengizinkan pidato kekerasan T1 yang akan dihapus berdasarkan Kebijakan Ujaran Kebencian ketika: (a) menargetkan tentara Rusia, tidak termasuk tawanan perang, atau (b) menargetkan orang Rusia di mana konteksnya jelas. invasi Rusia ke Ukraina (misalnya, konten menyebutkan invasi, pertahanan diri, dll.).

Baca Juga  Cara Langganan Viu Premium, Akses Tanpa Batas Untuk Menonton Lebih Menyenangkan

Kami melakukan ini karena kami telah mencatat bahwa dalam konteks khusus ini, “tentara Rusia” digunakan sebagai proxy untuk militer Rusia. Email tersebut menyatakan bahwa kebijakan ujaran kebencian terus melarang serangan terhadap Rusia.

Pekan lalu, Rusia mengatakan memblokir Facebook di negara itu sebagai tanggapan atas apa yang dikatakannya sebagai pembatasan akses ke media Rusia di platform tersebut. Moskow menindak perusahaan teknologi, termasuk Twitter, yang katanya dilarang di negara itu, selama invasi ke Ukraina, yang disebutnya “operasi khusus.”

Beberapa platform media sosial utama telah mengumumkan pembatasan baru pada konten tentang konflik, termasuk pemblokiran media pemerintah Rusia RT dan Sputnik di Uni Eropa, dan telah menunjukkan beberapa kebijakan intermiten mereka selama perang.

Email tersebut juga menunjukkan bahwa Meta akan mengizinkan pujian untuk Batalyon Azov sayap kanan, yang biasanya tabu, dalam perubahan yang pertama kali dilaporkan oleh The Intercept.

Seorang juru bicara Meta sebelumnya mengatakan bahwa perusahaan “saat ini membuat pengecualian sempit untuk memuji resimen Azov secara ketat dalam konteks pertahanan Ukraina, atau dalam peran mereka sebagai bagian dari Garda Nasional Ukraina.”