Web Analytics Made Easy - Statcounter

Facebook Mendorong Skeptis Terhadap Penolakan Iklim

Sebuah laporan yang dirilis Rabu oleh Global Witness menemukan bahwa algoritme Facebook meningkatkan skeptisisme daripada mendorong orang ke informasi yang dapat dipercaya. Facebook mengatakan sistemnya “dirancang untuk mengurangi informasi yang salah”. Para peneliti menciptakan dua pengguna – skeptis iklim “Jane” dan  “John” yang mengikuti badan ilmiah yang mapan.

Kemudian mereka melacak apa yang disarankan oleh algoritma Facebook di kedua akun tersebut. Jane segera melihat konten yang menyangkal perubahan iklim buatan manusia, termasuk halaman yang menyebutnya “tipuan” dan menyerang langkah-langkah untuk mengurangi dampaknya.

Contohnya adalah selebaran yang menuduh Gerakan Hijau “memperbudak kemanusiaan” dan menggambarkan PBB sebagai “rezim otoriter yang kurang kredibel daripada Bugs Bunny”. Publikasi lain, seperti ini dari CFact Campus, telah menyangkal dampak manusia terhadap iklim. Kelompok ini adalah bagian dari Building Tomorrow Committee, sebuah wadah pemikir liberal yang berbasis di Washington yang menentang konsensus ilmu iklim.

Para peneliti memiliki akun gen “seperti” halaman Facebook yang menyebarkan informasi yang salah tentang iklim, sebagai halaman “awal”, dan mereka mengulangi proses ini dua kali, setiap kali memilih halaman dengan setidaknya 14.000 pengikut, dan mengungkapkan kecurigaan mereka bahwa ada iklim atau perubahan manusia. asal.

Dalam satu simulasi, Jane “menyukai” halaman Facebook bernama I Love CO2. Posting di atas mencampur fakta dan fiksi. Pada tahun 2009, mantan Wakil Presiden AS Al Gore mengutip ilmuwan iklim, mengatakan, “Ada kemungkinan 75% bahwa seluruh lapisan es utara selama beberapa bulan musim panas akan benar-benar bebas es selama lima hingga tujuh tahun ke depan.”

Meskipun ini adalah kesalahan karakterisasi temuan ilmuwan iklim, itu bukan prediksi bahwa “semua es akan mencair pada tahun 2013”. Dan Mr. Gore tidak mengulangi tuduhan ini berulang-ulang selama beberapa tahun ke depan, seperti yang disarankan oleh postingan tersebut. Posting lain di halaman tersebut menyoroti kekhawatiran yang sah tentang sumber energi mobil listrik, tetapi juga menyebut perubahan iklim sebagai krisis “tiruan”.

Baca Juga  Chevrolet Silverado EV: Kecepatan dan Akselerasi Tertinggi

Sejak awal ini, kata para peneliti, selama sekitar dua bulan, semakin banyak konten konspirasi dan anti-sains yang direkomendasikan kepada Jane. Dari semua halaman yang direkomendasikan untuk dihitung, hanya satu yang bebas dari informasi yang salah mengenai perubahan iklim.

Dan dua pertiga tidak berisi label peringatan yang mengacu pada Pusat Ilmu Iklim Facebook, sebuah pusat informasi yang didirikan tahun lalu, setelah CEO Meta Mark Zuckerberg mengatakan kepada Kongres AS bahwa informasi yang salah tentang iklim adalah “masalah besar.” Sementara itu, akun John mulai menyukai halaman Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC), badan ilmiah Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Dan tidak seperti Jane, John terus-menerus ditawari konten otoritatif berdasarkan sains. Saat simulasi berlanjut, Facebook mulai merekomendasikan konten yang lebih ekstrem dan pinggiran kepada Jane, termasuk teori konspirasi, seperti tentang “Jalur Kimia” — klaim palsu bahwa kondensasi yang ditinggalkan oleh pesawat mengandung bahan kimia yang dapat mengendalikan cuaca.

Algoritme Facebook telah terbukti mengirim pengguna ke lubang kelinci – di mana konten menjadi semakin marjinal saat pengguna berinteraksi dengan posting tentang topik tertentu – ke area lain, seperti pelecehan berbasis gender. Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim mengatakan bahwa disinformasi adalah salah satu dari sejumlah masalah yang menghalangi pemerintah dan masyarakat untuk menangani perubahan iklim.

Dan laporan terbarunya, yang didukung oleh 195 pemerintah, menegaskan bahwa informasi yang salah tentang ilmu iklim “melemahkan ilmu iklim dan mengabaikan risiko dan urgensi.”

konten bermasalah

Meta, pemilik Facebook, mengatakan akan menandai lebih banyak postingan tentang iklim dengan stiker informasi. Seorang perwakilan perusahaan mengatakan kepada BBC News: “Sistem kami dirancang untuk mengurangi informasi yang salah, termasuk disinformasi iklim, bukan untuk memperkuatnya.

Baca Juga  Cara Cek Tipe Hp Vivo Dengan Kode Dan Langkah-Langkahnya

“Kami menggunakan kombinasi kecerdasan buatan, tinjauan manusia, dan masukan dari mitra – termasuk pemeriksa fakta – untuk mengatasi konten yang bermasalah. “Ketika mereka menandai konten ini sebagai salah, kami menambahkan bendera peringatan dan mengurangi distribusinya sehingga lebih sedikit orang yang melihatnya.

Perusahaan telah mengumumkan program hibah $ 1 juta (£ 650.000) untuk mendukung organisasi yang bekerja untuk memerangi kesalahan informasi iklim. Tetapi studi terbaru lainnya, yang dilakukan oleh Center for Combating Digital Hate dan Institute for Strategic Dialogue, mengatakan bahwa kurang dari 10% dari unggahan menyesatkan di platform diklasifikasikan sebagai informasi yang salah.

May Rosner, Peneliti di Global Witness mengatakan: “Facebook telah berulang kali mengatakan ingin memerangi kesalahan informasi iklim di platformnya – tetapi penyelidikan kami menunjukkan betapa menyusahkannya bagi penggunanya untuk menempuh jalan berbahaya yang bertentangan dengan sains dan kenyataan.

“Facebook bukan hanya ruang netral di Internet di mana ada informasi yang salah tentang iklim – itu menempatkan pendapat seperti itu secara harfiah di depan mata pengguna.

“Krisis iklim semakin berubah menjadi perang budaya baru, dengan banyak individu yang sama yang telah berusaha selama bertahun-tahun untuk memicu perpecahan dan mempolarisasi opini sekarang memandang iklim sebagai front terbaru dalam upaya mereka.”