Web Analytics Made Easy - Statcounter

Empat Makanan Sehari-hari Terkait Dengan Peningkatan Risiko Kanker

Mengetahui makanan mana yang harus dihindari sama pentingnya dengan mengisi piring Anda dengan sayuran segar. Faktanya, menjauhi makanan tertentu dapat membantu mengurangi risiko kanker. Meskipun setiap orang dapat terkena kanker, ada fokus yang berkembang pada peran diet dalam mempengaruhi risiko.

Peran diet dalam menentukan risiko kanker masih kontroversial. Sesuai penelitian, nutrisi tertentu telah dikaitkan dengan peningkatan risiko. Berikut adalah empat nutrisi harian yang telah terbukti berhubungan dengan peningkatan risiko kanker.

Ini adalah jenis lemak yang digunakan produsen makanan untuk menjaga makanan tetap segar lebih lama. Penelitian telah menemukan bahwa minyak sayur terhidrogenasi dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker prostat. Ini karena lemak trans yang direndam dalam minyak ini. Lemak trans adalah salah satu jenis lemak terburuk. Hal ini diketahui berkontribusi terhadap kanker, penyakit jantung dan masalah sistem kekebalan tubuh.

Dana Penelitian Kanker Dunia tidak menemukan bukti langsung bahwa makan minyak nabati dan biji-bijian dalam jumlah sedang meningkatkan risiko kanker. Namun, “lemak dan minyak tinggi kalori dan sering ditemukan dalam makanan olahan seperti kue, kue kering dan biskuit. Kita tahu bahwa makan makanan olahan berkalori tinggi sering dapat berkontribusi pada penambahan berat badan, penambahan berat badan, dan obesitas, yang pada gilirannya dapat meningkatkan risiko Anda terkena Kurang dari 12 jenis kanker yang berbeda,” catat Healthy Body.

Gula rafinasi adalah bentuk olahan gula alami yang diekstraksi dari makanan seperti tebu, bit gula, dan jagung. Sifat olahan gula rafinasi dapat menyebabkan tubuh memetabolisme sel kanker. Gula halus juga dapat meningkatkan risiko obesitas, diabetes tipe 2, dan penyakit jantung.

Cancer Research UK mengatakan: “Tidak ada bukti bagus bahwa gula rafinasi atau jenis gula lainnya menyebabkan kanker.” Namun, badan amal itu memperingatkan bahwa “makan terlalu banyak gula dalam makanan kita dapat mempersulit mempertahankan berat badan yang sehat”.

Baca Juga  Penurunan berat badan: Garam sebelum berolahraga dapat membantu menurunkan berat badan

Bahan lain yang menjadi perhatian adalah tepung putih olahan, yang ditemukan dalam kue kering, roti, dan bahan makanan sehari-hari lainnya. Tepung diputihkan dengan gas klorin, bahan kimia yang digunakan untuk membuat tepung lebih putih.

Tepung putih olahan meningkatkan kadar insulin dan gula darah karena kadar gula darah yang tinggi. Tumor kanker lebih mudah tumbuh di dalam tubuh jika kadar gula darah lebih tinggi. Peningkatan kadar gula darah menyebabkan resistensi insulin, yang dapat meningkatkan risiko kanker usus besar – serta jenis kanker lain seperti kanker ginjal.