Web Analytics Made Easy - Statcounter

Elon Musk Membeli Twitter, Kesepakatan Selesai, dan Dikonfirmasi

Elon Musk sekarang secara resmi menjadi Penguasa Twitter, karena perusahaan media sosial tersebut telah menerima tawaran untuk diakuisisi sepenuhnya oleh entitas yang dimiliki oleh bos Tesla dalam kesepakatan senilai sekitar $44 miliar. Beberapa minggu terakhir penuh dengan spekulasi dan asumsi. Sejak Musk mengungkapkan bahwa dia telah mengakuisisi 9,2% saham di perusahaan tersebut, para ahli telah mengindikasikan bahwa pengambilalihan yang tidak bersahabat sedang dalam proses. Di sisi lain, Twitter membatasi saham Musk di perusahaan sebesar 14,9% dan menawarinya kursi di dewan direksi, yang ditolak Musk tak lama kemudian.

Beberapa hari kemudian, Musk mengumumkan bahwa dia telah menawarkan untuk membeli Twitter sepenuhnya. Wall Street skeptis tentang kemampuan Musk untuk mengumpulkan lebih dari $ 40 miliar di Twitter, dan perusahaan mengadopsi strategi “pil racun” untuk menyingkirkan pencapaian Musk. Namun, miliarder itu segera menguraikan rencana yang akan mencakup pengumpulan pinjaman dari konsorsium bank yang dipimpin oleh Morgan Stanley dan berinvestasi di saham menggunakan saham Tesla-nya sebagai jaminan. Setelah pertunjukan, dewan Twitter mengadakan pertemuan selama akhir pekan dan melanjutkan diskusi dengan Musk hingga dini hari Senin.

Semua perjuangan dewan dan spekulasi Wall Street akhirnya berakhir. Menurut siaran pers resmi, Elon Musk mengakuisisi Twitter dengan harga saham $54,20 per saham, jumlah yang sama yang dia berikan dalam IPO “terbaik dan terakhir” beberapa hari yang lalu. Saat menilai saham ini, nilai akuisisi bersih turun menjadi sekitar $44 miliar. Seperti yang dijanjikan Musk di tweet sebelumnya, perusahaan itu sekarang menjadi milik pribadi yang sepenuhnya dimiliki olehnya. Untuk pemangku kepentingan yang ada, mereka akan menerima $54,20 untuk setiap saham yang mereka miliki di perusahaan, setelah transaksi selesai dan persetujuan peraturan diperoleh. Tak lama setelah mengkonfirmasi kesepakatan, Musk mentweet bahwa “hari-hari kejayaan” baru saja dimulai.

Baca Juga  WhatsApp Mendapat Fitur Baru: Komunitas, Polling Dalam Obrolan, dan Banyak Lagi

Algoritma open source, tidak ada lagi bot

Musk menegaskan kembali posisinya bahwa platform media sosial adalah “alun-alun kota digital” di mana isu-isu yang sangat penting bagi kemanusiaan dibahas. Dia juga menambahkan bahwa kebebasan berekspresi adalah dasar dari demokrasi yang berfungsi, hanya beberapa minggu setelah Musk mengkritik Twitter karena tidak mematuhi prinsip kebebasan berbicara. Mengenai rencananya untuk platform ke depan, Musk mencatat bahwa dia akan membuka kunci sumber algoritme, yang sekali lagi tidak mengejutkan karena orang terkaya di dunia telah mengomentari hal ini di tweet sebelumnya. “Saya juga ingin membuat Twitter lebih baik dari sebelumnya dengan meningkatkan produk dengan fitur-fitur baru,” tambahnya. Sepertinya perubahan yang dijanjikan pada sistem verifikasi lencana biru juga akan terjadi. Perubahan lain yang tampaknya menjadi agenda langsung Musk di Twitter adalah mengatasi ancaman bot, meskipun ia belum mengklarifikasi ide di balik melakukannya.

“Twitter memiliki tujuan dan signifikansi yang berdampak pada seluruh dunia. Sangat bangga dengan tim kami dan terinspirasi oleh pekerjaan yang tidak pernah lebih penting.” Dalam hal aspek keuangan dari kesepakatan, Musk membayar pembelian terakhirnya dengan mengumpulkan $25 miliar dalam bentuk utang dan pembiayaan pinjaman margin, dengan sisa $21 miliar datang dalam bentuk komitmen ekuitas, kemungkinan terhadap sahamnya di Tesla, seperti yang dibahas di Aslinya ada di file SEC minggu lalu. Musk baru-baru ini men-tweet bahwa jika dia bisa menjadikan Twitter pribadi, dia akan mengurangi kompensasi anggota dewan menjadi nol. Namun, baik Twitter maupun Musk sejauh ini tidak mengatakan apa pun tentang rencana ini.