Web Analytics Made Easy - Statcounter

Efek Kolesterol Tinggi Pada Tubuh

Kolesterol adalah zat lilin yang ditemukan dalam darah dan sel Anda. Hati membuat sebagian besar kolesterol dalam tubuh Anda. Sisanya berasal dari makanan yang Anda makan. Kolesterol perjalanan dalam darah dikelompokkan dalam bundel yang disebut lipoprotein.

Kolesterol datang dalam dua bentuk:

Low-density lipoprotein (LDL) adalah jenis kolesterol “jahat” yang tidak sehat. Kolesterol lipoprotein densitas rendah dapat menumpuk di arteri dan membentuk timbunan lemak dan lilin yang disebut plak.

High-density lipoprotein (HDL) adalah jenis kolesterol “baik” yang sehat. Ini mengangkut kelebihan kolesterol dari arteri ke hati, yang menghilangkannya dari tubuh.

Kolesterol itu sendiri tidak buruk. Tubuh Anda membutuhkan kolesterol untuk memproduksi hormon, vitamin D, dan cairan pencernaan. Kolesterol juga membantu organ Anda berfungsi dengan baik.

Namun, makan terlalu banyak kolesterol jahat bisa menjadi masalah. Seiring waktu, kadar kolesterol jahat yang tinggi dapat merusak arteri, menyebabkan penyakit jantung, dan meningkatkan risiko stroke. Melakukan pemeriksaan kolesterol pada kunjungan dokter rutin dan menurunkan risiko penyakit jantung melalui diet, olahraga, perubahan gaya hidup, dan obat-obatan dapat membantu mengurangi komplikasi terkait penyakit jantung dan meningkatkan kualitas hidup.

Sistem kardiovaskular dan peredaran darah

Ketika Anda memiliki terlalu banyak kolesterol jahat dalam tubuh Anda, itu dapat menumpuk di arteri Anda, menyumbatnya dan membuatnya kurang elastis. Aterosklerosis disebut aterosklerosis. Darah tidak mengalir dengan baik melalui arteri yang mengeras, sehingga jantung Anda harus bekerja lebih keras untuk mendorong darah melewatinya. Seiring waktu, ketika plak menumpuk di arteri Anda, Anda dapat mengembangkan penyakit jantung.

Penumpukan plak di arteri koroner dapat mengganggu aliran darah yang kaya oksigen ke otot jantung. Hal ini dapat menyebabkan nyeri dada yang disebut angina. Angina bukanlah serangan jantung, tetapi gangguan aliran darah sementara. Ini adalah peringatan bahwa Anda berisiko terkena serangan jantung. Sepotong plak akhirnya dapat pecah dan membentuk gumpalan atau arteri dapat terus menyempit yang dapat menghalangi semua aliran darah ke jantung Anda, yang mengakibatkan serangan jantung. Jika proses ini terjadi di arteri ke otak atau di dalam otak, dapat menyebabkan stroke.

Baca Juga  Apa Efek Negatif Kesehatan dari Makan Daging?

Plak juga dapat memblokir aliran darah ke arteri yang memasok darah ke usus, kaki, dan kaki. Ini disebut penyakit arteri perifer (PAD).

Sistem endokrin

Kelenjar penghasil hormon dalam tubuh menggunakan kolesterol untuk memproduksi hormon seperti estrogen, testosteron, dan kortisol. Hormon juga dapat mempengaruhi kadar kolesterol dalam tubuh. Penelitian telah menunjukkan bahwa ketika kadar estrogen meningkat selama siklus menstruasi wanita, begitu juga kadar kolesterol HDL, dan kadar kolesterol LDL menurun. Ini mungkin salah satu alasan peningkatan risiko penyakit jantung pada wanita setelah menopause, ketika kadar estrogen turun.

Penurunan produksi hormon tiroid (hipotiroidisme) menyebabkan peningkatan kolesterol total dan LDL. Kelebihan hormon tiroid (hipertiroidisme) memiliki efek sebaliknya. Terapi kekurangan androgen, yang mengurangi kadar hormon pria untuk menghentikan pertumbuhan kanker prostat, dapat meningkatkan kadar kolesterol LDL. Kekurangan hormon pertumbuhan juga dapat meningkatkan kadar kolesterol jahat.

Sistem saraf

Kolesterol merupakan komponen penting dari otak manusia. Padahal, otak mengandung sekitar 25 persen suplai kolesterol seluruh tubuh. Lemak ini penting untuk pertumbuhan dan perlindungan sel saraf, yang memungkinkan otak berkomunikasi dengan bagian tubuh lainnya.

Meskipun Anda membutuhkan kolesterol agar otak Anda berfungsi secara optimal, terlalu banyak kolesterol bisa berbahaya. Kelebihan kolesterol di arteri dapat menyebabkan stroke – gangguan aliran darah yang dapat merusak bagian otak, menyebabkan hilangnya memori, gerakan, dan kesulitan menelan, berbicara, dan fungsi lainnya.

Juga, kolesterol tinggi dalam darah itu sendiri memiliki peran dalam kehilangan memori dan fungsi mental. Kolesterol tinggi dapat mempercepat pembentukan plak beta-amiloid, deposit protein lengket yang merusak otak pada orang dengan penyakit Alzheimer.

Berkenaan dengan pencernaan

Dalam sistem pencernaan, kolesterol sangat penting untuk produksi empedu – zat yang membantu tubuh Anda memecah makanan dan menyerap nutrisi di usus Anda. Tetapi jika Anda memiliki banyak kolesterol dalam empedu Anda, kelebihannya akan membentuk kristal dan kemudian menjadi batu keras di kantong empedu Anda. Batu empedu bisa sangat menyakitkan.

Baca Juga  Tanda yang menunjukkan kadar gula darah tinggi

Memantau kadar kolesterol Anda dengan tes darah yang direkomendasikan dan mengurangi risiko penyakit jantung membantu meningkatkan kualitas hidup Anda secara keseluruhan.