Web Analytics Made Easy - Statcounter

Demensia: Perubahan ini dapat bertindak sebagai prediktor awal penurunan otak

Demensia adalah sekelompok penyakit yang mempengaruhi dua atau lebih fungsi otak termasuk memori, berpikir, dan/atau penilaian. Ini bukan penyakit spesifik tetapi bisa menjadi akibat dari beberapa penyakit.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sekitar 55 juta orang menderita demensia di seluruh dunia, dan lebih dari 60% di antaranya tinggal di negara berpenghasilan rendah dan menengah. Saat ini merupakan penyebab kematian ketujuh di antara semua penyakit dan salah satu penyebab utama kecacatan dan ketergantungan di antara orang dewasa yang lebih tua di seluruh dunia, lapor Badan Kesehatan Dunia.

Namun, penyakit yang mengkhawatirkan ini belum ada obatnya. Satu-satunya cara untuk mencegahnya adalah melalui deteksi dini dan hal ini dapat dilakukan dengan memahami perubahan yang terjadi pada otak dan tubuh.

Seperti diketahui, demensia adalah istilah umum untuk menyebut sekelompok gangguan yang disebabkan oleh perubahan dan aktivitas otak yang tidak normal. Hal ini kemudian menyebabkan penurunan kemampuan berpikir seseorang dan juga mempengaruhi memori orang tersebut, mengganggu fungsi sehari-hari mereka.

Dr Sarah Emariccio, Kepala Penelitian di Alzheimer’s Research UK, percaya bahwa “perubahan otak yang terkait dengan penyakit yang menyebabkan demensia dapat dimulai di otak hingga 20 tahun sebelum gejala seperti kehilangan memori muncul,” lapor express.co.uk.

“Salah satu perubahan besar pada otak awal pada penyakit Alzheimer adalah penumpukan protein amiloid.

“Meskipun kami dapat mendeteksi kadar protein ini dengan pemindaian otak yang mahal dan tes biologis lainnya, tidak semua orang dengan kadar amiloid tinggi akan terus mengembangkan gejala penyakit Alzheimer,” tambahnya. Baca juga: Demensia: Pelajari tentang berbagai faktor risiko yang terkait dengan demensia

Baca Juga  Cara Registrasi atau Buat Akun di ovo

Amiloid adalah sekelompok protein abnormal, biasanya diproduksi di sumsum tulang dan dapat disimpan di jaringan atau organ apa pun. Ini dapat mempengaruhi berbagai organ dalam tubuh termasuk jantung, ginjal, hati, limpa, sistem saraf, dan sistem pencernaan. Amiloid juga terkait dengan gangguan seperti penyakit Alzheimer, gangguan neurologis progresif yang memengaruhi pemikiran dan memori.

Selain perubahan spesifik di otak, Dr. Emariccio berbagi bahwa penelitian tersebut juga menyoroti perubahan lain yang mendahului gejala demensia klasik.

“Orang dapat mengalami perubahan halus dalam hal-hal seperti tidur, bicara, gerakan, suasana hati, dan aktivitas otak,” jelas dokter.

“Perubahan ini mungkin tidak terlihat oleh mata manusia, tetapi perangkat pintar mungkin cukup sensitif untuk mendeteksi pola di dalamnya,” tambahnya.

Menurutnya, nyeri kronis adalah salah satu perubahan yang bisa menjadi indikator awal demensia.

Menurut penelitian, yang sebagian didanai oleh National Institute on Aging dan diterbitkan dalam Journal of Pain, orang dengan demensia mungkin mengalami peningkatan rasa sakit 16 tahun sebelum diagnosis mereka.

Para peneliti mengklaim bahwa demensia dan nyeri kronis dapat menyebabkan perubahan di otak dan memengaruhi fungsi kognitif.

Studi lain oleh para peneliti di University of Paris, yang mengumpulkan data peserta hingga 27 tahun, menemukan bahwa mereka yang didiagnosis dengan demensia mengeluhkan rasa sakit yang sedikit lebih banyak 16 tahun sebelum diagnosis mereka, sebagian besar didorong oleh perbedaan dalam intervensi nyeri.