Web Analytics Made Easy - Statcounter

Dampak Perubahan Iklim di Antartika

Pulau Ngarai Ing terletak sekitar 120 kilometer di lepas pantai Antartika di Samudra Selatan. Ini adalah lokasi yang ideal untuk mempelajari perubahan iklim planet kita. Sayangnya, beritanya tidak bagus: lapisan es beku ini dengan cepat memanas. Sejak 1950-an, suhu telah meningkat setengah derajat setiap 10 tahun.

Antartika, seperti Kutub Utara, Salah satu wilayah di dunia yang paling terkena dampak pemanasan global. Selama musim panas di belahan bumi selatan, basis sains menyambut para ahli dari seluruh dunia. Ini memberi mereka kesempatan untuk mempelajari konsekuensi perubahan iklim dari dekat.

Pengumpulan data

Di danau beku ini, Ana Beatriz Oquem, seorang ahli kelautan Brasil, dan Eduardo Oliveira, rekannya di Uruguay, memulai pencarian mereka.

Ada sekitar lima belas pangkalan ilmiah di pulau ini, yang panjangnya 80 km dan lebarnya 30 km. Saat ini, banyak pangkalan semacam itu ada hanya untuk mempertahankan keberadaan mereka di Benua Putih Besar. Tetapi yang lain sedang melakukan penelitian penting.

“Kutub selatan dan utara adalah tempat kita menemukan pengaruh manusia paling sedikit, intervensi manusia paling sedikit,” Okem menjelaskan.

“Melakukan penelitian di tempat-tempat di mana pengaruh manusia minimal memudahkan untuk mengidentifikasi kemungkinan perubahan iklim. Kami selalu mengatakan bahwa kutub memperkuat semua fenomena yang kita lihat di tempat lain di dunia.”

Beberapa kali seminggu, Okem dan Oliveira memeriksa sampel air dari es yang mencair. Dalam misi hari ini, mereka menemukan bahwa suhu berubah satu derajat per meter. Tujuan mereka: mempelajari konsentrasi fitoplankton untuk menilai dampak perubahan iklim.

“Pengukuran ini memungkinkan saya untuk mempelajari perbedaan suhu, salinitas pH, dan oksigen yang tersedia di dalam air,” kata Okem. “Kami melakukan pengukuran setiap satu meter dan ini memungkinkan kami untuk memahami bagaimana perubahan suhu mempengaruhi konsentrasi mikroorganisme.”

Baca Juga  Ghosting Apa Sih Artinya?Ini Penjelasanya

“Kemudian, saya dapat mengidentifikasi hubungan antara perbedaan ini dan menggunakan informasi itu untuk menentukan perubahan lingkungan dan iklim.”

Angin stabil di Antartika adalah sekutu yang berguna bagi para ilmuwan. Di ribuan kilometer, molekul dari seluruh dunia datang untuk menetap di sini.

“Saya tidak dapat memberi tahu Anda bahwa semua aktivitas yang terjadi di seluruh dunia dapat dilihat di sini. Tetapi saya dapat memberi tahu Anda bahwa adalah mungkin untuk merekam jejak aktivitas manusia tertentu di Polandia. “Ya, itu mungkin.”

Di laboratorium

Semua sampel ini kemudian dipelajari seperti halaman-halaman buku. Dengan menganalisisnya, Anna dapat memahami bagaimana iklim Antartika berubah. Dan kesimpulan pertamanya tidak terbantahkan:

“Apa yang bisa kita lihat dari penelitian kami adalah peningkatan suhu selama dekade terakhir. Dengan membandingkan data itu dengan data yang dipublikasikan sebelumnya, kami dapat melihat bahwa peningkatan ini bukan hanya regional. Jika kami membandingkannya dengan data dari belahan bumi utara dan selatan , kita dapat melihat bahwa suhu Totalnya meningkat.”

Permukaan lapisan es Antartika, yang relatif tidak terpengaruh oleh pemanasan global, telah menurun secara signifikan di seluruh survei baru-baru ini.

Ekspansi es menurun dari 16 menjadi 14 juta kilometer persegi pada November 2016, yang merupakan awal musim semi di Antartika. Ini adalah perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya, sebagian disebabkan oleh suhu sekitar 2-4°C di atas standar musiman.

Para ilmuwan sekarang setuju bahwa Antartika adalah lokasi penting untuk penelitian perubahan iklim. Eduardo Oliveira adalah ahli meteorologi di Laboratorium Sains Uruguay di Pulau King George. Dalam dua puluh tahun terakhir, dia telah melakukan beberapa misi di Antartika. Ini telah melihat perubahan iklim dan semakin terlihat gunung es besar memotong gletser.

Baca Juga  Bantuan Kuota Internet Kemendikbud! Jangan kelewatan

Gunung es terkadang mencapai ketinggian 20 meter dan lebar lebih dari 200 meter. Anda lihat gletser ini di belakang saya, jauh lebih besar dari itu. Ada banyak es. Dalam beberapa tahun terakhir telah menyusut banyak.

Dampak

Naiknya suhu, mencairnya gletser, hujan bukannya salju, polusi udara: Perubahan iklim mempengaruhi Antartika, yang mengkhawatirkan para ilmuwan yang bekerja di Pulau King George.

Ribuan anak penguin Adelie mati karena kelaparan karena ekspansi yang tidak biasa dari paket es; Flora usus organisme telah berubah karena kenaikan suhu; Meningkatnya suhu dan keasaman laut telah menyebabkan pemutihan karang.

Tanda lain dari urgensi tugas para ilmuwan: retakan yang berlipat ganda di gletser benua, dan lusinan gunung es yang memecahkan lapisan es setiap hari.