Web Analytics Made Easy - Statcounter

COVID-19 dan ketimpangan pembelajaran di Indonesia: Empat cara menjembatani kesenjangan

“Tantangan mendidik anak saya adalah kurangnya listrik dan usia saya, karena saya tidak dapat mengejar pelajaran yang sulit, terutama sebagai petani. Seminggu sekali, para guru datang ke rumah [anak] agar mereka dapat melihat setelah anak-anak dan merawat mereka.Di desa lain mereka biasanya kesulitan menemukan anak-anak karena anak-anak menemani orang tua mereka ke ladang. – Sutil, yang tinggal di desa terpencil di Kalimantan Barat dan tidak memiliki koneksi internet atau TV.

“Saya pikir tantangan saya adalah menyeimbangkan pekerjaan saya dengan tanggung jawab keluarga. Koneksi internet (buruk) membuat belajar lebih sulit.” – Rosa, guru di Bekasi yang menyekolahkan putrinya di sekolah swasta dan mengikuti pembelajaran online.

Sejak Maret 2020, siswa, orang tua, dan guru di Indonesia telah bergulat dengan penutupan sekolah yang mempengaruhi 62,5 juta siswa dari pendidikan pra-sekolah dasar hingga pendidikan tinggi. Mulai 7 Agustus, sekolah di zona hijau dan kuning diberikan opsi untuk dibuka jika mampu menerapkan pedoman social distancing dan WASH.

Selama empat bulan terakhir, sebagian besar madrasah dan madrasah telah melakukan peralihan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke pembelajaran di rumah, meskipun bagaimana tepatnya mereka melakukannya bervariasi dengan keragaman geografis, sosial dan ekonomi di seluruh negeri. Kementerian Agama (Kemenag) dan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) memberikan pelatihan dan dukungan lainnya bagi guru yang menggunakan platform pembelajaran online. Kemenag telah mengadaptasi aplikasi e-learning, yang awalnya dirancang untuk pembelajaran di kelas, menjadi pembelajaran online. Platform ini memungkinkan pendidik untuk mengunggah materi pembelajaran dan tugas, dan memungkinkan siswa untuk mengirimkan pekerjaan mereka, dan fitur-fitur ini diperluas.

Kementerian Pendidikan telah bermitra dengan perusahaan teknologi pendidikan untuk menyediakan akses gratis ke platform pembelajaran online dan dengan operator telekomunikasi tentang kuota internet gratis untuk guru dan siswa. Ia juga bergerak cepat untuk meluncurkan program televisi pendidikan – Belajar dari Rumah – pada 13 April, yang menjadi sumber pendidikan utama bagi siswa tanpa akses internet (diperkirakan 95% memiliki akses ke TV). Pemerintah juga memberikan e-book dan LKS ke sekolah-sekolah dan mengizinkan penggunaan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) untuk mencetak dan mendistribusikan buku-buku tersebut. Pada 7 Agustus, Kementerian Pendidikan juga mengumumkan opsi bagi sekolah untuk menggunakan kurikulum darurat yang disederhanakan.

Baca Juga  Apakah Telur Perlu Didinginkan dan Dicuci?

Sementara pemerintah telah mengambil banyak langkah tepat waktu untuk mendukung pembelajaran di rumah, COVID-19 tetap menjadi tantangan utama bagi pendidikan. Dengan asumsi kejutan pendapatan negatif 1,1 persen dari pandemi, kami memperkirakan bahwa 91.000 anak tambahan di Indonesia akan putus sekolah—peningkatan 0,13 poin persentase pada putus sekolah dasar dan peningkatan 0,15 poin persentase pada putus sekolah menengah menggunakan alat Bank Dunia. Dengan asumsi sebagian besar sekolah tetap tutup hingga akhir Juli, model kami memperkirakan bahwa, rata-rata, anak-anak akan kehilangan sekitar sepertiga dari tahun pembelajaran. Belajar terkait dengan kemampuan mereka untuk menghasilkan di masa depan karena memberi mereka keterampilan untuk menjadi produktif. Oleh karena itu, ini akan disertai dengan hilangnya pendapatan seumur hidup sebesar $ 151 miliar di 68 juta siswa. Jika sekolah tetap ditutup lebih lama tanpa tindakan tambahan untuk mendukung pembelajaran, kerugian dalam pembelajaran dan keuntungan akan lebih besar.

Siswa yang kurang beruntung kemungkinan besar akan terpengaruh. Misalnya, anak-anak yang lebih miskin lebih mungkin tertinggal dari teman sebayanya yang lebih kaya yang memiliki akses lebih baik ke pembelajaran online, dan sebagian besar anak penyandang disabilitas tidak akan memiliki akses ke layanan khusus.

Beberapa langkah yang dapat diambil Indonesia untuk mengurangi dampak COVID-19 terhadap pembelajaran dan ketimpangan adalah :

1) Kembangkan lebih banyak solusi untuk menjangkau siswa secara offline

Kurikulum bebas teknologi, teknologi rendah dan teknologi tinggi untuk mendukung pembelajaran harus tersedia dan sumber daya. Program televisi pendidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) telah menjadi sumber daya utama, tetapi dukungan lebih langsung juga diperlukan. Di banyak daerah tanpa akses internet, guru sudah melakukan kunjungan rumah ke siswa. Ketika kunjungan ini tepat, pemerintah memberikan panduan tentang bagaimana melakukan dengan aman dan menjelaskan bahwa dana BOS dapat digunakan untuk membayar transportasi guru.

Baca Juga  Inovatif Untuk Mengurangi Biaya Dekorasi Interior

2) Meningkatkan komunikasi dan pelatihan guru untuk memberikan pendidikan online yang lebih efektif dan interaktif

Sebagian besar guru dan siswa tidak siap untuk transisi mendadak ke pembelajaran online. Menurut survei singkat oleh Departemen Pendidikan dan Pendidikan tentang pembelajaran dari rumah (27 April), guru telah mengidentifikasi internet dan memantau kemajuan siswa sebagai tantangan utama. Indonesia dapat mendukung pembelajaran sekarang dan meningkatkan ketahanan sistem melalui investasi dalam kemampuan belajar dan mengajar online, penyimpanan data, dan infrastruktur tahan bencana. Misalnya, setiap kecamatan memiliki sekolah yang dilengkapi dengan laptop/smartphone, internet, fasilitas listrik, air dan sanitasi, serta perpustakaan dengan bahan ajar cetak untuk belajar mandiri.

3) Identifikasi dan dukung mereka yang tertinggal melalui instruksi yang berbeda

Ketika sekolah dibuka kembali, upaya harus dilakukan untuk mengidentifikasi kesenjangan belajar siswa, memberikan dukungan tambahan kepada siswa yang paling terpukul, dan untuk membedakan pengajaran berdasarkan tingkat pembelajaran mereka. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan baru-baru ini mengumumkan rencana untuk penilaian pembedaan instruksi tersebut (rincian tentang bagaimana menerapkannya tetap sebagai berikut). Pengembangan guru profesional dengan penekanan pada pembelajaran yang berbeda direkomendasikan sebagai bagian dari upaya ini. Penilaian formatif dan pengelompokan berbasis kemampuan ini dapat menjadi bagian permanen dari praktik pengajaran yang lebih baik setelah COVID-19.

4) Mendukung siswa yang kurang mampu untuk kembali ke sekolah

Pemerintah pusat dan daerah harus mengambil langkah-langkah tambahan untuk memastikan bahwa mereka yang kemungkinan besar putus sekolah, seperti siswa dari keluarga miskin dan anak-anak yang lebih tua yang membantu pendapatan keluarga, dapat tetap bersekolah. Langkah pertama dapat berupa komunikasi dan sosialisasi yang jelas tentang pembukaan kembali sekolah, dengan penjangkauan khusus termasuk kunjungan rumah bagi mereka yang paling berisiko.

Baca Juga  Daftar Sanksi Terhadap Rusia Setelah Menginvasi Ukraina

Jutaan orang Indonesia seperti Sutil dan Rosa berusaha menghidupi keluarga dan mendidik anak-anak mereka selama pandemi. Memastikan bahwa anak-anak mereka dapat belajar adalah investasi dalam modal manusia dan pemulihan Indonesia, serta sistem pendidikan yang lebih tangguh untuk krisis di masa depan.