Web Analytics Made Easy - Statcounter

Coronavirus: Bahkan COVID-19 Ringan Dapat Mengecilkan Otak Anda Setara Dengan Penuaan 10 Tahun

Hasil tes COVID-19 yang positif sering kali menimbulkan stres – baik kita sendiri atau orang yang kita sayangi diuji. Namun, orang biasanya merasa lebih baik jika mereka memiliki gejala ringan, karena tidak tampak menakutkan seperti mengalami infeksi parah atau dirawat di rumah sakit.

Namun, pemindaian otak sekarang menunjukkan bahwa bahkan kasus ringan COVID-19 dapat mengecilkan bagian otak, menyebabkan perubahan fisik yang setara dengan usia satu dekade. Persisnya mengapa masih menjadi misteri.

Beberapa bukti paling meyakinkan tentang kerusakan saraf setelah COVID-19 ringan berasal dari para peneliti Inggris yang menyelidiki perubahan otak pada orang sebelum dan sesudah tertular penyakit tersebut.

785 peserta, berusia antara 51 dan 81 tahun, diperiksa sebelum pandemi dimulai, dan kemudian disaring selama rata-rata tiga tahun, sebagai bagian dari proyek Biobank Inggris. Catatan medis menunjukkan bahwa 401 relawan ini terinfeksi SARS-CoV-2. Sebagian besar mengalami infeksi ringan, dan hanya 15 dari 401 yang dirawat di rumah sakit.

Hasilnya menunjukkan bahwa setelah empat setengah bulan infeksi moderat dengan virus corona, pasien (rata-rata) kehilangan antara 0,2 dan 2 persen volume otak mereka dan memiliki materi abu-abu yang lebih tipis daripada orang sehat.

Peserta yang terkena dampak membutuhkan waktu 8 dan 12 persen lebih lama pada dua tes yang mengukur perhatian, kemampuan inspeksi visual, dan kecepatan pemrosesan. Para pasien tidak secara signifikan lebih lambat pada ingatan, waktu reaksi, atau tes inferensi.

Secara keseluruhan, penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa skor pasien COVID-19 secara signifikan lebih rendah pada tes perhatian, memori, dan fungsi eksekutif daripada orang sehat. Tidak jelas apakah otak akan memperbaiki dirinya sendiri atau apakah pasien akan pulih, bahkan dengan rehabilitasi kognitif, kata Jacques Hugon, ahli saraf di Rumah Sakit Lariboisiere di Universitas Paris. Kerusakan yang ditimbulkan COVID-19 pada otak juga dapat berkembang menjadi beberapa gangguan neurodegeneratif.

Baca Juga  6 Makanan Berkalori Tinggi Yang Baik Dikonsumsi

Peserta yang terkena dampak membutuhkan waktu 8 dan 12 persen lebih lama pada dua tes yang mengukur perhatian, kemampuan inspeksi visual, dan kecepatan pemrosesan. Para pasien tidak secara signifikan lebih lambat pada ingatan, waktu reaksi, atau tes inferensi.

Secara keseluruhan, penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa skor pasien COVID-19 secara signifikan lebih rendah pada tes perhatian, memori, dan fungsi eksekutif daripada orang sehat. Tidak jelas apakah otak akan memperbaiki dirinya sendiri atau apakah pasien akan pulih, bahkan dengan rehabilitasi kognitif, kata Jacques Hugon, ahli saraf di Rumah Sakit Lariboisiere di Universitas Paris. Kerusakan yang ditimbulkan COVID-19 pada otak juga dapat berkembang menjadi beberapa gangguan neurodegeneratif.

Para ahli khawatir karena ketersediaan vaksin yang luas dan varian Omicron yang relatif lebih ringan, orang-orang terlalu cepat lengah. Mereka tidak peduli dengan potensi kerusakan kognitif akibat penyakit tersebut. Meskipun vaksin COVID-19 sangat efektif dalam melindungi dari penyakit serius, vaksin tersebut tidak melindungi dari COVID-19 dalam waktu lama pada orang yang terinfeksi meskipun telah divaksinasi.

“Kita perlu beralih dari mengukur dampak penyakit hanya dalam hal kematian dan kasus yang parah, karena bukti dari studi COVID yang telah berjalan lama, dan penelitian kami, menunjukkan bahwa infeksi ringan pun bisa berbahaya,” kata Dowd dari Oxford.