Web Analytics Made Easy - Statcounter

China Dapat Beralih ke Indonesia Untuk Batubara Karena Ekspor Rusia Terganggu

Perang Rusia di Ukraina tidak mungkin memiliki efek pemersatu di seluruh Asia Tenggara, kata Anthony Navtey dari CLSA.

Beberapa ekonomi di kawasan itu adalah pengimpor minyak bersih dan akan berada di bawah “tekanan yang sangat, sangat berat,” kata Navtey. Dia mencatat bahwa kenaikan harga komoditas baru-baru ini “jauh lebih tinggi” dari yang diharapkan dan dapat diperpanjang.

Harga komoditas telah meroket sejak invasi Rusia ke Ukraina, dengan harga minyak mencapai tingkat yang tidak terlihat sejak 2008. Rusia adalah produsen minyak utama sementara Ukraina adalah pengekspor utama komoditas lain seperti gandum dan jagung.

Namun, Indonesia dapat “berhasil dengan cukup baik” dalam lingkungan saat ini mengingat ekonomi berbasis komoditasnya, menurut Navti, kepala ekonom CLSA.

“Lebih dari 50% ekspor mereka berasal dari komoditas, dan sekarang Anda memiliki posisi di mana harga komoditas Anda akan tetap tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama,” kata Navte.

Misalnya, katanya, Rusia saat ini merupakan pemasok batu bara terbesar kedua ke China dan gejolak tersebut dapat mendorong Beijing untuk beralih ke Indonesia untuk mengisi kesenjangan tersebut.

“Indonesia akan diuntungkan dari efek harga tetapi juga dari segi volume,” kata Navti.

Dia mengatakan ekonomi Thailand, di sisi lain, berada di “ujung lain”.

Ekonom mengatakan kondisi saat ini merupakan kelanjutan dari hambatan untuk ekspor dan pariwisata, dua pendorong ekonomi terbesar Thailand “sepanjang sisa tahun ini”.

“Gangguan perdagangan global ini akan menjadi hambatan bagi ekspor,” katanya. Dalam hal pemulihan pariwisata, saya pikir 2022 sangat awal. Masih banyak masalah.”

Dia menambahkan bahwa neraca pembayaran Thailand menghadapi “kerentanan terbesar” di antara negara-negara berkembang Asia Tenggara.

Baca Juga  Memulai Perjalanan untuk Bisnis Kecil

“Mereka mengalami defisit transaksi berjalan yang besar tahun lalu karena hilangnya pendapatan pariwisata, dan nilai tukar mata uang mereka terlihat sangat lemah,” kata Navte.