Web Analytics Made Easy - Statcounter

BlackBerry Berhenti Menjalankan Dukungan Untuk Sistem Operasi Klasik

Anda tidak akan segera dapat menggunakan ponsel BlackBerry lama yang ada di bagian bawah laci Anda di suatu tempat.

Mulai Selasa, 4 Januari, perusahaan akan berhenti menjalankan dukungan untuk perangkat klasiknya yang menjalankan BlackBerry 10, 7.1 OS dan sebelumnya.

Ini berarti semua perangkat lama yang tidak menjalankan perangkat lunak Android tidak akan dapat lagi menggunakan data, mengirim pesan teks, mengakses internet atau melakukan panggilan, bahkan ke layanan darurat.

Sementara sebagian besar pengguna ponsel telah beralih dari BlackBerry – versi terakhir dari sistem operasinya yang diluncurkan pada tahun 2013 – langkah untuk menghentikan dukungan untuk ponselnya merupakan akhir dari apa yang pernah dianggap sebagai teknologi mutakhir.

Perusahaan awalnya mengumumkan berita tersebut pada September 2020 sebagai bagian dari upayanya untuk fokus pada penyediaan perangkat lunak dan layanan keamanan kepada perusahaan dan pemerintah di seluruh dunia dengan nama BlackBerry Limited.

BlackBerry sebagian besar telah keluar dari bisnis telepon sejak 2016, tetapi selama bertahun-tahun terus melisensikan mereknya ke produsen telepon, termasuk TCL dan baru-baru ini OnwardMobility, startup keamanan yang berbasis di Austin, Texas, untuk perangkat Blackberry 5G yang berjalan di Android perangkat lunak.

Ponsel jadul BlackBerry dengan keyboard fisik dari akhir 1990-an dan awal 2000-an pernah begitu populer sehingga orang-orang menjulukinya “CrackBerries.”

Keyboard menarik bagi para profesional yang menginginkan fleksibilitas bekerja di luar kantor dengan beberapa alat yang mereka gunakan di komputer desktop.

Perangkat tersebut menjadi simbol status dan perlengkapan bagi orang-orang di Wall Street, selebritas seperti Kim Kardashian, dan bahkan Presiden Barack Obama, sebagian berkat reputasi keamanannya yang luar biasa.

Pada puncaknya pada tahun 2012, BlackBerry memiliki lebih dari 80 juta pengguna aktif.

Baca Juga  Fitur Salin & Tempel Baru Google Drive Memiliki Batasan yang Mengganggu

Perusahaan ini memulainya pada tahun 1996 sebagai Research In Motion dengan apa yang disebut pager dua arah. Gadget pertamanya, “Inter@ctive Pager,” memungkinkan pelanggan untuk menanggapi halaman dengan keyboard fisik, semacam hibrida pesan teks/email.

Tiga tahun kemudian, RIM memperkenalkan nama BlackBerry dengan BlackBerry 850.

Akhirnya, ponsel BlackBerry memperoleh dukungan untuk email, aplikasi, penjelajahan web, dan BBM, platform pesan teks terenkripsi yang mendahului WhatsApp dan bertahan lama setelah BlackBerry dikalahkan oleh para pesaingnya.

Namun revolusi layar sentuh Apple dengan iPhone pada tahun 2007 membuat penawaran BlackBerry tampak kurang.

Itu mencoba layar sentuh dan model keyboard slide-out, dengan sedikit keberhasilan. Ini mengembangkan beberapa ponsel tanpa keyboard fisik, tetapi mereka tidak memiliki pembeda utama BlackBerry: keyboard taktilnya.

BlackBerry akhirnya menyerah pada perangkat lunaknya sendiri, merangkul Android dan melapisi perangkat lunak keamanannya di atas. Ini menemukan beberapa keberhasilan dalam perangkat lunak keamanan perusahaan dan perangkat lunak otomotif.

Meskipun TCL berhenti membuat perangkat dengan nama BlackBerry pada tahun 2020, beberapa penggemar menunggu kedatangan perangkat BlackBerry 5G OnwardMobility, yang semula diharapkan diluncurkan pada tahun 2021.

Meskipun ada penundaan, situs webnya masih menampilkan spanduk yang bertuliskan “datang 2021.”