Web Analytics Made Easy - Statcounter

Biaya Hidup Rusia Melonjak Lebih Dari 14%

Angka resmi menunjukkan bahwa harga beberapa bahan pokok – seperti gula – telah melonjak sebanyak 14% selama seminggu terakhir.

Inflasi akan terus meningkat di Rusia karena rubel telah melemah sejak dimulainya serangan ke Ukraina.

Mata uang turun 22% tahun ini.

Kementerian Ekonomi Rusia mengatakan pada Rabu, inflasi tahunan melonjak 14,5 persen dalam pekan yang berakhir 18 Maret – level tertinggi sejak akhir 2015.

Layanan Statistik Federal mengatakan biaya gula naik sebanyak 37,1% di wilayah tertentu negara dan meningkat rata-rata 14%.

Badan pemerintah tersebut menemukan bahwa gula, yang biasa digunakan untuk mengawetkan makanan atau membuat minuman keras, adalah penghasil terbesar selama seminggu.

Harga bawang merah merupakan kenaikan terbesar kedua dalam seminggu, naik 13,7% secara nasional dan 40,4% di beberapa daerah. Sementara itu, biaya popok naik 4,4%. Harga teh hitam naik 4% dan harga kertas toilet naik 3%.

Harga lebih tinggi karena rubel yang lebih lemah, kata Stephen Innes, Managing Partner di SPI Asset Management.

“Penyebab terbesar adalah inflasi impor,” kata Innes. “Apa pun yang diimpor Rusia adalah eksponensial (lebih mahal) karena rubel yang lebih lemah.”

Inggris, bersama dengan Amerika Serikat dan Uni Eropa, telah memutuskan sejumlah bank Rusia dari pasar keuangan di Barat.

Mereka juga melarang transaksi dengan Bank Sentral Rusia, dana investasi milik negara dan Kementerian Keuangan.

Bank Rusia lebih dari dua kali lipat suku bunga menjadi 20% pada bulan Maret, dalam upaya untuk menghentikan mata uang dari meluncur lebih jauh.

Sejumlah besar perusahaan Barat menarik diri dari Rusia karena perang di Ukraina. Lainnya, seperti raksasa makanan Swiss Nestle, telah menarik merek-merek besar seperti KitKat dan Nesquik.

Baca Juga  Cara Ganti User ID dan Password Internet Banking BRI Lewat Call Center

Video di media sosial menunjukkan pembeli berebut untuk membeli gula dan soba dari supermarket di Moskow.

Wakil Perdana Menteri Victoria Abramchenko mengatakan kepada warga bahwa negara itu “benar-benar mandiri dalam hal gula dan soba.”

“Tidak perlu panik saat membeli barang-barang ini. Cukup untuk semua orang,” ujarnya.

Rusia menanggapi sanksi internasional, mengancam akan menyita aset perusahaan yang telah berhenti beroperasi di negara itu.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan, pada hari Rabu, bahwa negaranya akan mulai menjual gas alam dalam rubel ke negara-negara yang “tidak bersahabat”. Dapat dipahami bahwa langkah tersebut bertujuan untuk mendukung mata uang.

Uni Eropa bergantung pada Rusia untuk 40% dari kebutuhan gasnya. Namun, banyak kontrak yang ada disepakati dalam euro dan tidak jelas apakah Rusia dapat mengubahnya.

Pengumuman Putin mendorong rubel ke level tertinggi tiga minggu. Kemudian ditutup pada 97,7 melawan dolar