Web Analytics Made Easy - Statcounter

Bagaimana Trauma Masa Kecil Dapat Memengaruhi Hubungan Anda

Anda terus-menerus mengatakan pada diri sendiri bahwa itu akan baik-baik saja dan bahwa Anda akan mendorong lebih keras setiap hari. Tetapi di dalam, perasaan yang tidak dapat dijelaskan ini selalu menghentikan Anda untuk bergerak maju. Ketika orang lain tertawa dan mengingat masa kecil mereka yang riang, Anda bisa merasakan kesedihan di hati Anda. Anda tidak memiliki masa kecil yang riang dan tidak menghargai banyak kenangan indah yang dimiliki kebanyakan anak ketika mereka masih muda. Perasaan tumbuh tanpa rasa takut asing bagi Anda karena Anda akan sering menemukan bahwa Anda tidak dapat terhubung dengan orang lain ketika Anda mengalami trauma masa kecil.

Trauma, terutama di masa kanak-kanak, dapat memiliki dampak jangka panjang yang dapat sangat memengaruhi kondisi mental Anda. Pemahaman Anda tentang diri sendiri dan dunia di sekitar Anda menjadi kabur, dan seringkali sulit untuk membedakan antara yang benar dan yang salah. Anak-anak di masa pertumbuhan mereka belajar banyak dari lingkungan tempat mereka dibesarkan, dan jika mereka mengalami pelecehan fisik atau emosional, itu dapat mendatangkan malapetaka pada kesehatan mental mereka. Seiring waktu, pelecehan memanifestasikan dirinya dalam hubungan interpersonal yang tidak efektif, menghancurkan hidup mereka di sepanjang garis.

Apa itu trauma masa kecil?

Pelecehan dapat dimulai kapan saja dalam hidup. Bahkan jika seorang anak berusia kurang dari 5 tahun, mereka mungkin menghadapi pelecehan fisik dan kekerasan dari orang tua mereka atau siapa pun yang mereka lihat setiap hari. Dalam kebanyakan kasus, orang tua yang kasar dengan gangguan mental atau masalah kemarahan memukul anak-anak mereka dengan keras kapan saja. Pelecehan verbal seperti mengumpat, berteriak dengan keras tanpa rasa hormat, dan mengucapkan kata-kata yang menyakiti secara ekstrim adalah kekerasan terhadap anak.

Baca Juga  Mengapa hewan peliharaan Anda membutuhkan perawatan rutin

Selain itu, anak-anak juga dapat mengalami trauma seperti pelecehan atau pelecehan seksual di usia muda. Jenis pelecehan ini dapat mempengaruhi anak secara parah, merangsang pikiran kekerasan seperti melarikan diri atau bunuh diri. Menyaksikan atau menjadi bagian dari kecelakaan fisik dapat membuat seorang anak terguncang karena ketakutan dan fobia untuk maju dalam kehidupan.

Sebagai akibat dari situasi seperti itu, anak kehilangan rasa koneksi atau pertimbangan ketika berhubungan dengan orang lain. Manusia adalah makhluk sosial dan untuk hidup di Bumi, mereka perlu terlibat dalam hubungan dan persahabatan dengan orang lain. Jika fasilitas itu sendiri mencuat ke luar jendela, tidak ada ruang tersisa untuk melakukan perbaikan. Membentuk ikatan emosional membuat mereka sulit untuk berbicara dengan orang lain di masa depan.

Keterikatan yang aman sangat penting untuk menciptakan fondasi cinta, kepercayaan, keamanan, dan pengertian. Ini membantu Anda mengambil langkah maju setiap kali Anda mundur selangkah. Pengalaman Anda saat ini dan masa depan bergantung pada tingkat keterikatan Anda dengan orang lain, tetapi jika itu tidak pernah dibentuk oleh trauma masa kecil yang parah, itu dapat memiliki hasil yang menghancurkan. Kemampuan Anda untuk mengonfigurasi lampiran sangat berkurang. Jika pelaku kekerasan fisik dan emosional adalah orang tua Anda khususnya, Anda akan dilucuti dari ikatan aman dan makanan psikologis.

Dampak trauma pada hubungan masa depan Anda

Penelitian telah menyimpulkan bahwa trauma masa kanak-kanak, baik karena fisik, emosional, pelecehan seksual, atau kebijaksanaan yang tidak disengaja, dapat memicu tekanan dalam hubungan orang dewasa. Mengabaikan atau terus-menerus mengkritik seorang anak dengan cara yang tidak sopan dapat menyebabkan perilaku yang sama seperti orang dewasa. Secara tidak sengaja, trauma merayap masuk dan mengancam hubungan pribadi pada waktu yang rentan.

Baca Juga  Koleksi Terbaru Gucci Termasuk Kolaborasi Dengan Adidas

Orang dewasa ini dengan mudah kehilangan kemampuan untuk mempercayai siapa pun. Menghadapi trauma dan pelecehan pada anak usia dini menguras akal sehat mereka dari cara normal memperlakukan orang lain secara timbal balik. Dengan demikian, mereka lebih memilih untuk menjauh dan enggan untuk masuk ke dalam percakapan yang jujur ​​dan terikat dengan rasa takut bahwa mereka mungkin akan disakiti lagi. Tetap tertutup, waspada, pendiam, dan antisosial dapat menghilangkan kesempatan orang lain untuk mencoba membantu mereka. Anda akan mengembangkan kebutuhan untuk hanya mengandalkan diri sendiri dan bukan pada orang lain. Trauma mengajarkan Anda bahwa Anda tidak dapat mengandalkan orang lain karena kemungkinan besar Anda akan terluka lagi. Jadi wajar untuk secara naluriah membuat orang menjauh.

Terlebih lagi, jika ada yang ingin menjalin ikatan dengan Anda, Anda tiba-tiba menjadi tidak responsif terhadap perasaan mereka dan takut berbagi hal yang sama. Hal ini menyebabkan paranoia dan bahkan jika Anda menginginkan keintiman, Anda menahan diri untuk tidak melakukannya. Harga diri yang rendah, masalah kepercayaan, keraguan tentang harga diri, dan kurang percaya diri juga merupakan faktor yang menyebabkan disregulasi emosional. Bagian ini sangat sulit karena Anda mungkin ingin beristirahat dan memahami tetapi akhirnya membenci segala bentuk tindakan yang buruk.

Tanpa sadar dan tanpa keinginan, Anda menciptakan penghalang di sekitar diri Anda yang terasa sangat menegangkan dan menyakitkan untuk dihancurkan.