Web Analytics Made Easy - Statcounter

Bagaimana Google Tensor Memengaruhi Pertempuran Qualcomm vs MediaTek

MediaTek dikatakan telah menyalip Qualcomm untuk menjadi vendor prosesor terbesar untuk perangkat Android di AS, namun Qualcomm skeptis dengan data tersebut.

Qualcomm telah lama menjadi pemimpin dalam penjualan chip untuk pasar smartphone Android AS, tetapi data baru menunjukkan bahwa MediaTek mungkin telah melampaui pembuat chip AS. Sementara smartphone Android cenderung ditenagai oleh prosesor Qualcomm 8 Series, ada beberapa pengecualian. Misalnya, Google Pixel 6 dan Pixel 6 Pro keduanya ditenagai oleh SoC Tensor perusahaan.

Prosesor MediaTek dapat ditemukan di berbagai smartphone Android kelas menengah dan pemula, dan mereka sangat populer di Cina. Di AS, beberapa perangkat paling terkenal yang ditenagai oleh MediaTek termasuk Samsung Galaxy A12 dan Galaxy A32, serta Motorola G Pure, yang dirilis akhir tahun lalu.

Data baru dari IDC mengklaim bahwa MediaTek telah menyalip Qualcomm untuk menjadi penjual prosesor untuk smartphone Android terbesar di Amerika Serikat. Berbicara kepada PC Mag tentang penelitian ini, Anthony Scarsella, direktur penelitian seluler di IDC, mengatakan bahwa Tensor Google setidaknya sebagian bertanggung jawab atas kerugian Qualcomm. slot atas. Menurut Scarsella, Google menjatuhkan Qualcomm demi chip internalnya sendiri untuk ponsel Pixel 6 dan Pixel 6 Pro adalah salah satu alasan MediaTek mampu melampaui pesaingnya yang terkenal. “Jika Google terjebak dengan Qualcomm, MediaTek tidak akan memimpin,” kata Scarsella seperti dikutip PC Mag. Perlu dicatat bahwa MediaTek sudah menjadi pemimpin pasar dalam SoC seluler secara global (per Counterpoint), meskipun Qualcomm baru-baru ini memperoleh pangsa pasar.

Qualcomm membantah data IDC dengan mengutip temuan kontradiktif dari Counterpoint. Sementara IDC percaya bahwa MediaTek mengungguli Qualcomm selama kuartal keempat tahun 2021, Counterpoint mencatat bahwa Qualcomm mampu mempertahankan kepemimpinannya selama periode yang sama. Dalam hal jumlah, IDC mengklaim Qualcomm menguasai 43,9% pasar pada kuartal keempat tahun 2021, sementara MediaTek mengambil 48,1%.

Baca Juga  Speksifikasi Dan harga HP Oppo A54 Cuma 2 juta

Sebaliknya, Counterpoint mengatakan Qualcomm dan MediaTek masing-masing menguasai 55 persen dan 37 persen pasar. Keduanya sepakat bahwa Qualcomm tetap menjadi pemimpin pasar di AS untuk tahun 2021 secara keseluruhan. Keduanya juga setuju bahwa vendor chip lainnya, termasuk Google, Unisoc, dll., bersama-sama menyumbang 8 persen kecil dari keseluruhan pasar.

CEO Google Sundar Pichai baru-baru ini mengumumkan bahwa smartphone terbaru perusahaan telah memecahkan semua rekor penjualan untuk ponsel Pixel. Namun, data dari Counterpoint menunjukkan bahwa angka “pemecahan rekor” adalah pertumbuhan tahun-ke-tahun yang moderat daripada penjualan besar-besaran. Namun, duo Pixel 6 telah diterima dengan baik, dengan ulasan yang menunjukkan bahwa Pixel 6 adalah ponsel yang harus dibeli sebagian besar pengguna Android. Adapun Pixel 6 Pro, telah disebut sebagai ponsel Pixel terbaik yang pernah ada. Karena popularitasnya, Qualcomm pasti kehilangan bagian, terlepas dari apakah itu dapat melindungi pangsa pasar smartphone AS atau tidak.