Web Analytics Made Easy - Statcounter
Bagaimana cara menulis pesan email selamat datang

Bagaimana cara menulis pesan email selamat datang?

Email selamat datang adalah kesempatan pertama Anda untuk membuat kesan pertama pada pelanggan Anda. Jika Anda memiliki pesan selamat datang yang bagus, pelanggan akan membacanya, terkesan dengan kualitasnya dan terus membuka email Anda di masa mendatang. Dengan sambutan yang buruk, mereka mungkin tidak akan pernah membuka email lagi. Tentu saja baris subjek yang ditulis dengan buruk tidak membantu.
Sebelum kita masuk ke apa yang membuat pesan selamat datang yang bagus, mari kita bahas beberapa kesalahan umum yang dilakukan orang dalam pesan selamat datang mereka.

Apa yang tidak termasuk dalam pesan selamat datang Anda

Pertama-tama, jangan pernah mengirim pesan selamat datang yang pada dasarnya mengatakan “Terima kasih telah bergabung”. Ketika Anda melakukan itu, Anda menyia-nyiakan real estat layar yang berharga dengan hampir tidak mengatakan apa-apa. Anda juga membuang-buang waktu pembaca.

Anda juga tidak boleh menjual di email pertama Anda. Menjual di email pertama Anda secara instan membuat kesan buruk dan berpotensi membakar pelanggan Anda saat itu juga.

Kedua poin itu benar-benar tidak perlu dikatakan, tetapi banyak daftar email – hingga 50% di beberapa pasar – membuat salah satu dari dua kesalahan ini. Jangan mengirim email mentah yang tidak berisi konten dan jangan mengirim email penjualan sebagai pesan selamat datang.

Apa yang membuat surat selamat datang yang bagus

Pertama-tama, pesan selamat datang Anda harus berisi konten yang bagus. Konten ini dapat berupa email yang valid, atau dapat berupa laporan yang dapat diunduh, MP3, atau halaman web tersembunyi di situs Anda.

Konten harus yang terbaik dalam diri Anda. Ingat, ini adalah kesempatan Anda untuk membuat kesan pertama. Apapun tip, saran, atau pengalaman yang Anda tawarkan kepada pembaca Anda, letakkan sebanyak mungkin di atas.

Baca Juga  10 layanan hosting situs web gratis terbaik

Selain memiliki konten yang bagus, penting untuk memberi tahu pengguna apa yang diharapkan di masa depan. Konten seperti apa yang dapat mereka harapkan di kotak surat mereka? Seberapa sering Anda akan mengirimi mereka surat? Email pertama ini adalah tempat yang tepat untuk menetapkan harapan.

Terakhir, persiapkan mereka untuk email berikutnya. Akhiri dengan keriuhan besar dengan memberi tahu mereka apa pesan autoresponder berikutnya. Pastikan untuk menggunakan bahasa berdasarkan minat sehingga mereka tahu persis apa yang bisa mereka dapatkan dengan membuka email Anda berikutnya.

Jika Anda bisa mendapatkan pelanggan untuk membuka email pertama, membaca laporan dan membuka email berikutnya, kemungkinan besar Anda akan memiliki pembaca seumur hidup selama Anda menyediakan konten yang bagus dan tidak menjual terlalu banyak.

Rumus dasarnya adalah ini. First Email menetapkan harapan untuk email masa depan, menyediakan konten berharga di awal dan menunjukkan bahwa Anda benar-benar tahu apa yang Anda bicarakan. Buat kesan bahwa mereka akan mendapatkan sesuatu yang berharga dengan membuka email Anda, dengan memberikan konten bernilai tinggi saat mereka menerima email pertama Anda