Web Analytics Made Easy - Statcounter

Apple iPhone SE menjadi ramah lingkungan, dibuat menggunakan aluminium rendah karbon

Apple membeli aluminium bebas karbon langsung setelah kemajuan besar dalam teknologi peleburan untuk mengurangi emisi, yang rencananya akan digunakan dalam model iPhone SE-nya. Aluminium adalah yang pertama diproduksi pada skala industri di luar laboratorium tanpa emisi karbon langsung selama proses peleburan.

Perusahaan di balik proses peleburan aluminium bebas karbon pertama di dunia, ELYSIS, mengatakan telah memproduksi aluminium primer kemurnian komersial untuk Apple. Berbeda dengan metode tradisional yang menghasilkan gas rumah kaca, teknologi canggih ini menghasilkan oksigen.

Pencapaian ini menandai tonggak sejarah dalam produksi aluminium, salah satu logam yang paling banyak digunakan di dunia. Aluminium ini diproduksi oleh ELYSIS di Pusat Penelitian dan Pengembangan Industri di Quebec menggunakan tenaga hidroelektrik dan Apple akan membeli batch pertama aluminium komersial rendah karbon ini. Apple membantu mengkatalisasi kemajuan revolusioner dalam produksi aluminium ini melalui kemitraan investasi dengan Alcoa, Rio Tinto, serta pemerintah Kanada dan Quebec yang dimulai pada tahun 2018. Tahun berikutnya, Apple membeli batch aluminium komersial pertama dari usaha patungan, yang digunakan untuk memproduksi perangkat MacBook Pro 16 inci.

“Apple berkomitmen untuk meninggalkan planet ini lebih baik daripada yang kita temukan, dan obligasi hijau kami adalah alat utama untuk mendorong upaya lingkungan kami ke depan,” kata Lisa Jackson, wakil presiden inisiatif lingkungan, kebijakan dan sosial Apple. “Investasi kami mengembangkan teknologi canggih yang diperlukan untuk mengurangi jejak karbon dari bahan yang kami gunakan, bahkan saat kami beralih menggunakan hanya bahan yang dapat didaur ulang dan terbarukan di seluruh produk kami untuk melestarikan sumber daya Bumi yang terbatas.”

Sejak 2016, Apple telah menerbitkan tiga obligasi hijau dan $4,7 miliar untuk mempercepat kemajuan menuju tujuan perusahaan menjadi netral karbon di seluruh rantai pasokannya pada tahun 2030. Obligasi pertamanya kini telah dilakukan di sepanjang tahun 2016 dan 2017. Green Bond 2019 mendukung 50 proyek, termasuk terobosan aluminium rendah karbon. 50 proyek ini akan mengurangi atau mengimbangi 2.883.000 metrik ton setara karbon dioksida, memasang hampir 700 megawatt energi terbarukan di seluruh dunia, dan mempromosikan penelitian dan pengembangan baru untuk daur ulang, kata perusahaan itu.

Baca Juga  Cara Menghapus Riwayat Tontonan & Pencarian YouTube Di Android, iOS, dan Web