Web Analytics Made Easy - Statcounter

Apakah lonjakan COVID ini merupakan peringatan untuk gelombang besar?

Kota-kota besar di negara itu melaporkan lonjakan besar dalam kasus COVID. Meskipun kita telah melihat lonjakan seperti itu di masa lalu, terlalu dini untuk berasumsi bahwa ledakan ini mirip dengan yang terjadi di masa lalu. Bagaimana jika itu seperti ketenangan sebelum badai atau keheningan sebelum sesuatu yang besar terjadi?

Apa yang diungkapkan oleh situasi virus corona saat ini di negara itu adalah bahwa musim tidak berpengaruh pada pertumbuhan dan penyebaran virus. Tidak setiap penyakit pernapasan dikaitkan dengan musim dingin.

02/6 Bagaimana situasi COVID sekarang?

Menurut data yang dirilis Kementerian Kesehatan pada 8 Juni, total 5.233 kasus baru COVID-19 tercatat dalam 24 jam terakhir. Jumlah kasus aktif di India saat ini 28.857.
Dalam 24 jam terakhir, kasus virus corona melonjak 41%.

Mayoritas kasus dilaporkan dari distrik Mumbai, Thane dan Navi Mumbai. Maharashtra sendiri memiliki 676 kasus COVID pada awal pekan ini.

Kerala juga telah melaporkan lonjakan kasus COVID dengan lebih dari 2.271 kasus pada hari Selasa.

Ini karena pertumbuhan dan penyebaran virus corona tidak bergantung pada musim. Virus ini dapat berkembang biak di musim panas dan juga bertahan hidup di musim dingin.

Meskipun infeksi pernapasan, itulah sebabnya orang menganggap itu adalah penyakit musim dingin, COVID dapat terjadi di musim panas juga.

Ketika ada situasi yang menguntungkan untuk penularan, individu yang sehat dapat tertular virus dari orang yang terinfeksi.

Organisasi Kesehatan Dunia sebelumnya telah memperingatkan agar tidak menipu penjaga selama musim panas. Beberapa lembaga kesehatan dan lembaga pemerintah telah mendesak orang untuk terus mengikuti praktik kebersihan bahkan ketika jumlah kasus menurun.

Jika tanda-tanda seperti bersin, batuk, demam tinggi, kelelahan, sakit kepala, muntah, mual dan nyeri tubuh berlangsung selama 2-3 hari tanpa komplikasi kesehatan lainnya, maka tes ini direkomendasikan.

Baca Juga  Diabetes tipe 1 dan tipe 2: Ketahui perbedaannya berdasarkan gejala, penyebab, faktor risiko, dan pengobatannya

Jika Anda dites positif terkena virus corona, pastikan untuk memberi tahu semua orang yang telah melakukan kontak dengan Anda untuk tetap terisolasi sampai masa inkubasi virus tersebut.

Untuk menghindari terinfeksi, ikuti aturan keselamatan COVID.

Ada banyak gejala yang terkait dengan COVID selain yang tercantum di atas.
Gejala seperti kehilangan nafsu makan, kehilangan konsentrasi, lekas marah, gangguan tidur, nyeri dada, ruam pada kulit, nyeri hebat pada kaki dan tangan saat terinfeksi virus Corona juga muncul.

Jika gejala yang tidak dapat dijelaskan ini bertahan untuk waktu yang lebih lama, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter tanpa penundaan.

Sebelum gelombang kedua COVID yang mengerikan yang melanda seluruh negeri, ada sangat sedikit kasus di negara ini. Meskipun varian baru jelas merupakan alasan terbesar di balik lonjakan terbesar COVID, alasan kami mengingatnya adalah karena tidak disertai peringatan.
Kasus COVID menyebar melalui interaksi manusia, terutama melalui mereka yang tidak menggunakan masker.

Semua gelombang besar COVID yang terlihat di seluruh dunia dimulai setelah serangkaian kasus yang lebih sedikit.

Oleh karena itu, penting untuk mengikuti setiap protokol keamanan virus COVID.