Web Analytics Made Easy - Statcounter

Apakah kopi memiliki bahan kimia yang dapat menyebabkan kanker?

Apakah Anda seseorang yang bangun dengan aroma yang kaya dan mengundang rasa secangkir kopi panas dan bersantai hari dengan secangkir suasana yang menenangkan, maka cinta kopi ini mungkin diam-diam menyakiti Anda.

Sebuah studi baru-baru ini menemukan hubungan antara konsumsi kopi yang berlebihan dan perkembangan sel kanker dalam tubuh. Inilah semua tentang penelitian dan apakah aman untuk minum kopi? Mari kita cari tahu!

Kopi itu sendiri adalah campuran yang terkenal dari beberapa bahan kimia, yang paling terkenal adalah kafein, dan bahan kimia lain yang ada termasuk asam klorogenat, putresin, dan lain-lain. Pembuatan kopi memerlukan penggunaan banyak bahan kimia, pupuk, pestisida, dll, jadi kopi sederhana adalah pembangkit tenaga bahan kimia.

Banyak yang bertanya kepada saya apakah kopi dapat menyebabkan kanker. Kebijaksanaan konvensional mungkin mengatakan bahwa konsumsi berlebihan entah bagaimana terkait dengan penyakit yang ditakuti. Apa pun yang berlebihan akan berbahaya, jadi mengapa kopi berbeda?

Namun, penelitian menunjukkan hal lain, karena beberapa penelitian yang dilakukan pada topik ini telah menunjukkan bahwa kopi tidak terkait dengan kanker secara umum. Beberapa penelitian telah mengaitkan kopi dengan risiko kanker kandung kemih dan paru-paru, tetapi tidak ada bukti konklusif yang diperoleh.

Pada kanker kolorektal, kanker hati dan kanker payudara, kopi juga telah terbukti memiliki efek perlindungan.

Sekarang, kita harus memahami bahwa tidak ada yang mutlak, dan studi lebih lanjut tentang ini diperlukan untuk membuktikan secara meyakinkan hubungan yang protektif atau destruktif. Polifenol dalam kopi diketahui memiliki efek menguntungkan dalam mencegah kanker dan penyakit lain seperti tekanan darah tinggi dan penyakit jantung. Sementara akrilamida dikenal sebagai karsinogen, akrilamida telah dikaitkan dengan kanker paru-paru, kandung kemih, dan darah.

Baca Juga  Meninggalkan Model Hidup Konsumtif Dengan 3 Hal Ini

Sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2020 melakukan meta-analisis dari semua penelitian sebelumnya yang telah dilakukan untuk mencoba menyelidiki hubungan antara kanker dan konsumsi kopi. Setelah mempelajari total 36 makalah berbeda tentang topik yang sama, mereka sampai pada kesimpulan bahwa kopi sebenarnya melindungi terhadap kanker endometrium, kanker hati, melanoma, kanker mulut, dan kanker faring. Kopi memiliki beberapa hubungan dengan kanker kandung kemih dan kemungkinan hubungan dengan kanker paru-paru. Badan Internasional untuk Penelitian Kanker juga setuju dengan temuan di atas mengenai pengurangan risiko kanker dengan fokus khusus pada kanker hepatoseluler dan endometrium, karena mereka tidak menemukan hubungan positif antara kanker mana pun secara meyakinkan.

Akhirnya, saya ingin berbagi pendapat saya tentang seluruh teka-teki kopi dan kanker. Jawaban paling umum yang akan saya berikan kepada pasien saya yang menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini adalah bahwa kopi itu aman! Itu telah dikonsumsi oleh ribuan tahun nenek moyang kita dan masih dikonsumsi sampai sekarang. Zat apa pun yang dikonsumsi dalam jumlah berlebihan berbahaya, dan kopi juga sama. Jumlah kecil tidak membuat perbedaan. Banyak penelitian telah dilakukan untuk mencoba menemukan hubungan antara item dan penyakit tertentu, dan beberapa mungkin melebih-lebihkan hubungan ini juga. Kita seharusnya tidak membaca terlalu banyak ke dalam setiap artikel yang kita temukan, melainkan mengkritiknya dengan kepala yang stabil. Secangkir kopi panas yang enak!