Web Analytics Made Easy - Statcounter

Apakah Anak Anda Hiperaktif atau Hanya Menjadi Anak Kecil?

Apakah Anda merasa bahwa anak Anda mengabaikan Anda? Atau mungkin ada yang salah dengan anak Anda, atau keterampilan Anda sebagai orang tua? Mungkin Anda memiliki dua anak dan yang tertua tenang, mengikuti aturan dan bertanggung jawab sementara putra Anda yang lain benar-benar berbeda? Dia bukan anak nakal dan dia sebenarnya sangat pintar, kreatif, dan sangat lucu.

Dia mungkin orang pertama yang membantu saudaranya jika dia membutuhkan. Dia atlet yang baik dan bersinar dalam banyak hal, tetapi dia tidak bisa berhenti bergerak! Dia mudah frustrasi dan mudah teralihkan perhatiannya. Dia sepertinya tidak tahu kapan tidak pantas untuk mengambil barang dari orang lain dan sulit untuk menunggu gilirannya.

Kabar baiknya adalah bahwa ADD dan ADHD adalah dua kondisi yang dapat diobati dengan banyak sumber daya yang sekarang tersedia untuk orang tua dan anak-anak mereka. Baik ADD dan ADHD dapat mempengaruhi hingga 10% dari populasi. Ini berarti bahwa dalam kelas rata-rata 24 anak, setidaknya dua anak mungkin mengalami gangguan tersebut. Tapi bagaimana Anda tahu jika anak Anda memiliki kelainan atau hanya anak-anak…

Karena lebih sering terjadi pada anak laki-laki (lima kali lebih sering terjadi pada anak laki-laki daripada anak perempuan) bagaimana Anda tahu itu bukan hanya ‘laki-laki’? Attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) adalah salah satu penyakit kronis yang paling umum di antara anak-anak usia sekolah. Sayangnya, jumlah anak yang didiagnosis dan dirawat karena ADHD telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Sementara saya akan membuat daftar tanda-tanda yang harus diwaspadai, apa yang saya harap Anda akan ingat dan hapus dari posting saya adalah ini: Semua anak akan, pada satu waktu atau lainnya, memiliki beberapa kesulitan perilaku. Yang berbeda pada anak-anak dengan ADHD adalah bahwa gejala mereka sering dan parah serta mengganggu kemampuan mereka untuk berfungsi secara normal di sekolah dan di rumah.

ADD dan ADHD cenderung menurun dalam keluarga

ADD dan ADHD cenderung diturunkan dalam keluarga dan setidaknya dua gen telah dikaitkan dengan penyakit ini. Diperkirakan bahwa ADD dan ADHD mungkin sebagian disebabkan oleh keterlambatan perkembangan bagian otak yang bertanggung jawab atas fungsi eksekutif (bagian yang mengatur kontrol dan penilaian).

ADHD adalah suatu kondisi yang ditandai dengan tingkat perkembangan yang tidak sesuai dari kurangnya perhatian, hiperaktif, dan perilaku impulsif. Untuk diagnosis, kondisi tersebut harus menyebabkan penurunan yang signifikan dalam fungsi sehari-hari dalam setidaknya dua situasi, dan ini biasanya berarti bahwa gejala anak telah hadir di rumah dan sekolah selama setidaknya enam bulan.

Seiring bertambahnya usia anak-anak, banyak yang belajar mengelola gejala mereka saat mereka mencapai kedewasaan dan mengembangkan fungsi otak yang lebih tinggi yang diperlukan untuk mengendalikan perhatian, perencanaan, dan penilaian. Banyak orang dewasa dengan ADHD melakukannya dengan baik dan dapat melakukan banyak tugas dengan sukses. Beberapa mungkin masih memerlukan pengobatan sebagai orang dewasa tetapi ini tidak terlalu umum.

Bagaimana gangguan perhatian defisit hiperaktif didiagnosis?

Ada banyak tes dan alat standar yang digunakan dokter dan psikolog untuk membantu menentukan apakah seorang anak menderita ADHD atau ADHD. Untuk sebagian besar, disarankan agar Anda menunggu sampai anak Anda pergi ke sekolah sebelum mengikuti tes. Anak prasekolah yang sangat aktif akan sering berhasil ketika mereka berusia 5-6 tahun dan mulai bersekolah di sekolah dasar. Dokter perlu mengetahui apakah anak Anda melakukan setidaknya enam hal berikut untuk mendiagnosis kondisi tersebut:

Aktif

Lamunan dan menjadi mudah terganggu
Kehilangan detail penting atau membuat kesalahan ceroboh dalam tugas dan ujian
Dia cepat bosan dan sulit berkonsentrasi
Mengalami kesulitan mengatur (misalnya, melewatkan tugas pekerjaan rumah atau membuat kamar tidur berantakan dan berantakan)
Dia sepertinya tidak mendengarkan ketika Anda berbicara dengannya
Menghindari tugas yang membutuhkan banyak fokus
Sering lupa sesuatu
Lupakan aktivitas sehari-hari
Dia kesulitan mengikuti instruksi dan sering berpindah dari satu tugas ke tugas lain tanpa menyelesaikan apa pun

Baca Juga  Tanda-tanda Anda akan dipromosikan

Terlalu aktif

Sering gelisah dengan tangan atau kaki atau menggeliat di kursi
Sering meninggalkan tempat duduk di dalam kelas atau dalam situasi lain di mana diharapkan untuk tetap duduk
Sering berlari atau memanjat secara berlebihan dalam situasi yang tidak pantas (pada remaja atau orang dewasa, ini mungkin terbatas pada perasaan atau kecemasan pribadi)
Sering mengalami kesulitan bermain atau melakukan aktivitas santai yang tenang
Ini sering ‘di perjalanan’ atau sering ‘digerakkan oleh motor’.
Dia sering berbicara berlebihan
Impulsif – Memiliki kesulitan menunggu giliran, menyela, atau mengintip orang lain