Web Analytics Made Easy - Statcounter

Apakah anak Anda agresif? Tips praktis untuk menghadapinya

Perilaku agresif melibatkan setiap perilaku yang sengaja dilakukan yang membahayakan atau menyebabkan kerugian emosional dan fisik pada diri sendiri atau orang lain. Agresi bukanlah hal yang aneh bagi anak di bawah 4 tahun, tetapi anak-anak mengatasi perilaku ini di taman kanak-kanak. Namun, bagi banyak anak, perilaku agresif cenderung bertahan, tidak sesuai dengan perkembangan dan mengganggu kehidupan pribadi, keluarga, dan sosial. Ini juga merupakan salah satu rujukan paling umum di klinik anak dan remaja. Sebagai orang tua, apakah Anda bertanya-tanya bagaimana cara menghadapi perilaku agresif?

Anak-anak menunjukkan agresi dalam banyak cara – memukul, menggigit, mengamuk, ledakan yang dapat merusak properti atau mencoba memanipulasi orang lain melalui ancaman. Berbagai faktor bisa membuat anak meledak. Ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada, frustrasi, kesulitan mengelola masalah sosial atau mengendalikan impuls. Seringkali, pertempuran internal dengan stresor, ketidakmampuan untuk mengatur emosi, atau kesulitan mengungkapkan masalah dapat menyebabkan perilaku agresif.

Namun, orang tua, guru, dan keluarga dapat memengaruhi cara dia merespons. Perubahan kondisi di lingkungan anak dapat mengubah perilakunya sebagai tekanan, kekerasan, peluang, dan hasil yang semuanya membentuk kecenderungan untuk bertindak agresif atau tidak.

Tips parenting untuk menghadapi perilaku agresif anak

1. Tetap terkendali dan tenang:
Menanggapi luapan emosi anak dengan luapan emosi atau hukuman fisik seperti tamparan akan menciptakan lingkaran setan. Memodelkan regulasi emosi dan perilaku prososial yang tepat, serta memberdayakan anak-anak untuk menggunakannya untuk mencapai tujuan daripada menjadi agresif dan destruktif, adalah cara untuk maju. Carilah bantuan dari seorang profesional, jika perlu.

2. Hindari menyerah pada ledakan agresif atau amukan:
Membeli mobil mainan untuk anak Anda di pusat perbelanjaan karena dia berbaring di tanah sambil berteriak dan memukul, Anda dapat memperkuat perilakunya yang tidak pantas dan memberi penghargaan pada dirinya sendiri.

Baca Juga  10 PPC Terbaik Selain Google Adsense

3. Mengenali dan menghargai kebaikan:
Daripada hanya menghargai hal-hal yang tidak biasa, ungkapan sederhana “Saya suka cara Anda bertindak ketika tamu selesai” dapat membantu meningkatkan perilaku yang diinginkan dengan memujinya, membuatnya lebih mungkin untuk diulang.

4. Ajari anak untuk mengenali, menamai, dan mengatur emosi.
Memeriksa emosi dan perasaan anak Anda dengan mengatakan, “Saya melihat Anda merasa sedikit marah karena Anda tidak mendapatkan cokelatnya,” dapat membantu mereka mengekspresikan perasaan mereka daripada mengekspresikannya secara fisik dengan memukul atau menggigit. Ajari mereka strategi seperti menghitung mundur dari 100 hingga 1 sebelum merespons, sehingga kemarahan mereka terkendali. Arahkan agresi dengan mengajari anak meninju bantal alih-alih tembok.

5. Temukan Penanggung Jawab yang Tepat:
Hadiah yang diberikan atau stimulus yang tidak menyenangkan harus sangat dihargai dan disampaikan segera setelah tanggapan. Semua pelanggaran aturan harus mengarah pada penarikan segera rangsangan yang diinginkan. Mengikuti aturan harus dihargai dengan segera dan intensif dari waktu ke waktu.

6. Konsisten:
Pastikan Anda memiliki respons yang dapat diprediksi terhadap perilaku agresif anak. Aturan harus sama di seluruh konteks dan waktu, untuk menghindari asosiasi ganda dan membingungkan anak tentang bagaimana harus bertindak.

7. Mematahkan Pola Interaksi Paksa dengan Anak:
Perselisihan perkawinan, stres sosial dan ekonomi, dan penyakit mental pada orang tua dapat menyebabkan gaya pengasuhan paksa di mana orang tua memiliki sedikit interaksi positif dengan anak-anak dan sering menghukum mereka, tidak konsisten, dan tidak efektif. Mereka juga secara pasif memperkuat perilaku agresif dengan terlebih dahulu menanggapi dengan hukuman atau konfrontasi dan menarik diri ketika agresi anak meningkat.

Dengan demikian, anak belajar bahwa eskalasi mengarah pada penarikan diri orang tua dan mengembangkan gaya agresif dalam hubungan.

Baca Juga  Inilah Cara Menghilangkan Ketiak Gelap, Menurut Dokter Kulit

8. Hilangkan bias atribusi yang tidak bersahabat:
Penting untuk memandang anak Anda sebagai anak yang baik dengan kebiasaan buruk yang dipicu oleh rangsangan tertentu dan diperkuat oleh konsekuensi tertentu. Anda harus melakukan ini daripada menghubungkan perilaku agresif dengan faktor internal, global, dan negatif yang stabil yang dapat memicu lebih banyak perilaku negatif dari anak.

9. Pemantauan:
Gunakan bagan untuk memantau anteseden dan konsekuensi dari perilaku positif dan negatif tertentu. Ini mencerminkan bagaimana perilaku anak dikendalikan sebagian oleh anteseden dan konsekuensi. Ini juga dapat menjelaskan bagaimana perilaku agresif dapat dikurangi dengan mengubah anteseden atau konsekuensinya.

Solusi untuk mengurangi perilaku agresif dengan mengubah konsekuensinya termasuk mengabaikan tampilan sederhana dari perilaku tersebut dan menggunakan time-out atau perampasan hak istimewa sebagai respons terhadap agresi.