Web Analytics Made Easy - Statcounter

Anak-anak yang baik dibesarkan oleh orang tua yang melakukan tiga hal sederhana ini

Sebagai orang tua, Anda mungkin merasa sulit untuk membesarkan anak-anak yang “sempurna”, namun, Anda selalu dapat membesarkan anak-anak yang baik hati dan penyayang yang tidak bersembunyi jauh dari membantu orang lain. Sementara kebanyakan orang tua mendorong anak-anak mereka untuk mencapai keunggulan, dan untuk berprestasi baik di bidang akademik dan kehidupan secara umum, penting juga bahwa orang tua bertujuan untuk membesarkan anak-anak yang lembut. Untuk melakukan itu, berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat.

Sama seperti kecerdasan linguistik, spasial, matematika, logika, dan musik, sesuatu yang disebut kecerdasan emosional, berkaitan dengan kemampuan untuk memahami, menggunakan, dan mengelola emosi seseorang secara positif untuk menghilangkan stres, berkomunikasi secara efisien, berempati dengan orang lain, mengatasi masalah, dan memecahkan masalah. .

Ketika Anda mencoba membesarkan anak Anda menjadi jiwa yang baik, membangun kecerdasan emosional dalam dirinya sangat penting. Melakukan hal itu tidak hanya akan membuat mereka memahami bagaimana perasaan mereka tentang situasi tertentu, tetapi juga akan membuat mereka sadar akan perasaan orang lain. Dengan cara ini mereka akan tahu bagaimana mengendalikan emosi mereka secara efektif sesuai dengan situasi.

Oleh karena itu, membesarkan anak-anak yang cerdas secara emosional sangat penting ketika Anda juga ingin membesarkan anak-anak yang baik.

Untuk membesarkan anak yang baik, orang tua perlu menciptakan lingkungan yang hangat dan baik. Anak-anak mengembangkan sebagian besar sifat mereka dari lingkungan mereka, itulah sebabnya orang tua harus menjadi panutan yang baik dan menjadi panutan yang baik.

Pastikan Anda mempraktikkan kebaikan dengan anak Anda. Jangan bersikap kasar kepada orang lain dan kemudian mengharapkan anak-anak melakukan yang sebaliknya. Mereka akan melakukan apa yang mereka lihat dan saksikan. Namun, untuk menghindarinya, bersikap baiklah dengan orang lain, gunakan bahasa dan gerak tubuh yang positif. Terlibat dalam kegiatan bermain peran yang positif dan ciptakan skenario imajinatif yang menanyakan kepada anak-anak bagaimana mereka akan bereaksi dalam situasi tersebut. Bantu mereka membedakan antara yang benar dan yang salah dan bimbing mereka melalui prosesnya.

Baca Juga  Memperluas Perspektif Melalui Bacaan

Jika Anda melihat anak Anda bersikap baik kepada seseorang, membantu seseorang melalui masa-masa sulit, pastikan untuk mengakui dan mendukungnya. Ini hanya mendorong mereka untuk melakukan lebih banyak perbuatan baik. Umpan balik positif yang Anda berikan akan semakin menghangatkan hati mereka, dan akan memotivasi mereka untuk lebih baik dan memberi di masa depan.

Pada saat yang sama, jangan biarkan bahasa dan gerak tubuh yang tidak baik lolos begitu saja. Tarik perhatian mereka ke perhatian anak Anda, jangan menghukum mereka atau meneriaki mereka, tetapi beri tahu mereka apa yang salah. Meskipun ini mungkin tidak segera mengubah mereka, itu akan membuat mereka lebih sadar akan kesalahan yang telah mereka lakukan.

Yang terpenting, penting untuk mengetahui apa yang dialami anak Anda. Bersikap baik sangat berkaitan dengan keadaan pikiran seseorang, dan bagaimana orang lain memperlakukan mereka. Berkomunikasi dengan anak Anda secara teratur dan temukan tanda bahaya.

Jika anak Anda berurusan dengan perasaan yang merusak, bantu dia mengatasinya. Minta mereka untuk terbuka kepada Anda dan menawarkan dukungan. Jangan beri tahu mereka “itu akan berlalu”. Sebaliknya, beri tahu mereka bahwa Anda selalu ada untuk mereka. Cinta dan perhatian dapat memiliki efek jangka panjang yang positif dalam hidup mereka, memberi mereka harapan dan kepastian.