Web Analytics Made Easy - Statcounter

AMD, Intel, Microsoft Menghentikan Penjualan ke Rusia

Baik AMD dan Intel mengatakan Kamis bahwa kedua perusahaan telah menghentikan penjualan produk mereka ke Rusia dan Belarus, komitmen eksplisit oleh pembuat chip untuk mengambil tindakan terhadap invasi Rusia ke Ukraina. Microsoft juga mengatakan akan menghentikan penjualan produk “baru” Microsoft juga.

Kamis pagi, AMD mengatakan telah menghentikan semua pengiriman chip. Pada Kamis sore, Intel bergabung dengan AMD dengan mengeluarkan pernyataan serupa. Microsoft menambahkan pernyataannya sendiri pada Jumat pagi.

Menurut AMD, larangan chip meluas ke Belarus, yang telah digunakan Rusia sebagai batu loncatan untuk pasukan penyerangnya. “Berdasarkan sanksi yang dijatuhkan Amerika Serikat dan negara-negara lain terhadap Rusia, AMD saat ini menangguhkan penjualan dan distribusi produk kami ke Rusia dan Belarusia,” kata perwakilan AMD dalam email. “Semua produk dan produk AMD yang kami suplai (PC, dll.) di Rusia dan Belarusia.”

Intel juga mengatakan telah menghentikan pengiriman. “Intel mengutuk invasi Rusia ke Ukraina, dan kami telah menangguhkan semua pengiriman ke pelanggan di Rusia dan Belarusia,” kata Intel dalam sebuah pernyataan di situsnya. “Pikiran kami bersama semua orang yang terkena dampak perang ini, termasuk orang-orang Ukraina, negara-negara sekitarnya dan semua orang di seluruh dunia dengan keluarga, teman, dan orang-orang terkasih di kawasan ini.”

“Kami bekerja untuk mendukung semua karyawan kami selama situasi sulit ini, terutama mereka yang memiliki hubungan dekat dengan kawasan ini,” tambah Intel. “Kami telah meluncurkan kampanye donasi dan pencocokan karyawan melalui Intel Foundation yang telah mengumpulkan lebih dari $1,2 juta untuk upaya bantuan, dan kami bangga dengan pekerjaan yang dilakukan tim kami di wilayah sekitarnya termasuk Polandia, Jerman, dan Rumania untuk membantu para pengungsi. Kami akan terus berdiri bersama rakyat Ukraina dan komunitas internasional dalam Menyerukan untuk segera diakhirinya perang ini dan kembalinya perdamaian dengan cepat.”

Baca Juga  Cara Membuat Teks WhatsApp Menjadi Tebal (bold)

Untuk bagiannya, Microsoft mengatakan akan menghentikan penjualan semua produk Microsoft “baru”. “Hari ini kami mengumumkan bahwa kami menangguhkan semua penjualan baru produk dan layanan Microsoft di Rusia,” tulis Brad Smith, Presiden dan Wakil Presiden Microsoft. Selain itu, kami berkoordinasi erat dan bekerja sama dengan pemerintah Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Inggris Raya, dan menangguhkan banyak aspek bisnis kami di Rusia sesuai dengan resolusi sanksi pemerintah.

Tidak jelas apakah Microsoft akan meninggalkan layanan berlangganan yang sedang berjalan. Microsoft juga mengatakan akan terus melindungi situs web Ukraina dari serangan Rusia. “Hampir dapat dipastikan bahwa satu-satunya area kerja kami yang paling berpengaruh adalah melindungi keamanan siber di Ukraina,” tambah Smith. “Kami terus bekerja secara proaktif untuk membantu pejabat keamanan siber Ukraina bertahan dari serangan Rusia, termasuk serangan siber baru-baru ini terhadap penyiar utama Ukraina.”