Web Analytics Made Easy - Statcounter

Alasan Sebenarnya Mengapa NVIDIA Membuang RTX 4090 Ti

NVIDIA dikatakan telah menghentikan tanpa batas waktu pengembangan GPU RTX 4090 Ti yang dikabarkan, yang berarti mungkin tidak akan terlihat cerah dalam waktu dekat. Akhir bulan lalu, NVIDIA mengumumkan GPU seri RTX 40 sebagai peningkatan dari jajaran RTX 30 yang diluncurkan pada tahun 2020. Untuk memulai, perusahaan telah mengumumkan hanya dua kartu di jajaran baru, termasuk RTX 4090 dan dua varian RTX 4080. Diharapkan sisa kartu seri RTX 40 akan dirilis dalam beberapa bulan mendatang.

Meskipun RTX 4090 jauh dari blok, rumor terbaru menunjukkan bahwa NVIDIA dapat menindaklanjuti dengan RTX 4090 Ti ultra-kuat yang bisa menjadi penawaran terkuat perusahaan. Adapun Model 4090 biasa, itu benar-benar binatang kartu, menampilkan GPU AD102-300 dengan 16.384 core CUDA dan clock boost 2.52GHz. Menurut NVIDIA, ia menawarkan kinerja resolusi tunggal 82,6 TFLOPS, yang 2,3 kali lebih banyak dari RTX 3090. Selain itu, kartu ini dilengkapi dengan memori GDDR6X hingga 24GB dan memiliki peringkat TDP default 450W.

Menurut sebuah video yang diposting oleh saluran YouTube populer Moore’s Law Is Dead, NVIDIA RTX 4090 Ti kemungkinan akan dirilis sebagai RTX Titan Ada. Namun, perkembangannya baru-baru ini ditunda karena berbagai alasan, termasuk kebutuhan daya yang rakus. Saluran tersebut mengutip sumber terpercaya yang mengklaim bahwa kartu tersebut memiliki TDP 600-700W dan dilengkapi dengan konektor daya 16-pin ganda. Selain itu, kartu tersebut, yang juga akan menampung chip AD102 lengkap alih-alih versi mini yang ditemukan di RTX 4090, dikatakan menempati empat slot pada motherboard. Ini sangat besar sehingga orang-orang di NVIDIA akan memasang motherboard ke kartu alih-alih melakukannya secara terbalik.

Baca Juga  WhatsApp: Perbedaan Antara Satu & Dua Tanda Centang, Dijelaskan

RTX Titan diluncurkan dalam waktu dekat

Terlepas dari potensi yang mengesankan dari kartu grafis berkualitas tinggi tanpa pamrih untuk gamer profesional dan penggemar dengan uang tunai untuk dibakar, kebutuhan daya GPU yang tidak normal berarti itu membuat pemutus sirkuit tersandung dan menghancurkan catu daya. Dalam beberapa kasus, kartu meleleh dengan sendirinya, yang berarti mereka tidak siap pada prime time.

Sementara masalah di atas mencegah NVIDIA melanjutkan rilis kartu baru, perusahaan mungkin juga menunggu GDDR6 VRAM yang mampu mencapai 27Gbps sebelum melanjutkan pengembangannya. Perusahaan juga dapat menunggu GDDR7 digunakan dengan kartu baru. Apa pun alasan penundaannya, calon pembeli berharap NVIDIA akan menyelesaikan semua masalah yang mengganggu sebelum membuat RTX Titan Ada.