Web Analytics Made Easy - Statcounter

Akankah Tombol Edit Membuat Twitter Lebih Baik Atau Lebih Buruk?

Twitter mengkonfirmasi sedang menguji tombol Edit, tetapi berita itu memicu reaksi beragam dari pengguna di seluruh dunia. Pengumuman Twitter tentang fitur yang sangat dibutuhkan datang sehari setelah Tesla dan CEO SpaceX Elon Musk mengungkapkan bahwa ia telah membeli 9,2 persen saham di platform microblogging dalam kesepakatan yang diyakini sekitar $ 2,89 juta.

Twitter adalah salah satu jaringan media sosial terbesar di dunia, dengan lebih dari 200 juta pengguna aktif harian per Desember 2021. Perusahaan ini didirikan bersama oleh Jack Dorsey, yang juga menjabat sebagai CEO-nya dari 2015 hingga 2021. Namun, Dorsey mengundurkan diri dari posisinya Pada November 2021 untuk mengambil alih tanggung jawab penuh waktu untuk perusahaan lain yang ia dirikan bersama, Block (sebelumnya Square), sementara Parag Agarwal mengambil alih sebagai CEO Twitter.

Tombol Edit telah menjadi fitur yang banyak diminta di Twitter, dan Elon Musk, salah satu pemegang saham terbesar perusahaan dan anggota dewan direksi terbaru, telah menjadi pendukung utama tombol itu. Musk juga bukan satu-satunya yang meminta tombol edit. Ribuan pengguna Twitter telah mengklaim fitur ini selama bertahun-tahun, dan tidak sulit untuk mengetahui alasannya. Opsi Edit tersedia di hampir semua platform media sosial, papan pesan online, dan hampir semua jenis forum, dan manfaatnya sangat jelas. Misalnya, ini dapat membantu mengoreksi kesalahan ketik untuk pengguna biasa, sedangkan untuk jurnalis dan pejabat pemerintah, ini dapat membantu mengoreksi kesalahan informasi dalam tweet mereka. Saat ini, hanya ada dua opsi dalam kasus ini adalah menghapus tweet seluruhnya atau membuat utas untuk mengklarifikasi kesalahan. Namun, mengingat status aktual Twitter sebagai arena publik global, kemampuan untuk mengedit tweet juga dapat menimbulkan kekhawatiran baru.

Baca Juga  Twitter Ditutupi Oleh Doge Tanpa Alasan Yang Jelas

Tombol edit di Twitter: Anugerah Atau Kutukan?

Sementara banyak yang merayakan berita tentang tombol edit yang akan datang di Twitter, yang lain bertanya-tanya apakah akan lebih mudah bagi troll dan aktor jahat untuk lolos dengan memposting tweet yang mengancam sebelum mengeditnya agar terlihat tidak berbahaya. Mereka yang khawatir tentang itu percaya bahwa itu bisa menghadirkan peluang emas bagi troll untuk memposting tweet ofensif. Kemudian edit setelah Anda mendapatkan “Suka” dan “Postingan”. Sementara screenshot akan memberikan solusi untuk melestarikan tweet asli untuk generasi mendatang, ada kemungkinan bahwa mereka juga akan dimodifikasi untuk menyebarkan informasi yang salah dan menuduh orang men-tweet hal-hal yang tidak mereka lakukan. Fitur ini juga dapat membantu politisi, pejabat publik, dan selebritas melarikan diri dari penyebaran informasi yang salah dan berita palsu.

Kemungkinan nyata lainnya adalah bahwa orang mungkin secara tidak sengaja me-retweet pesan yang tidak mereka setujui. Misalnya, dengan tombol edit, orang dapat men-tweet opini populer untuk mendapatkan ribuan suka dan retweet dan kemudian mengeditnya menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda. Jadi pengguna dapat menyukai atau me-retweet sesuatu yang sepele dan, lebih buruk lagi, itu bisa berbahaya dan menyinggung. Ini mungkin menyakiti mereka di kemudian hari dalam karir mereka dan menciptakan masalah dalam kehidupan pribadi mereka. Bagaimanapun, detail pasti tentang tombol rilis belum diumumkan, jadi sulit untuk mengatakan apa pun dengan pasti saat ini. Namun, fitur yang akan datang memiliki potensi besar untuk disalahgunakan, jadi akan menarik untuk melihat bagaimana Twitter mengatasi masalah ini di masa mendatang.