Web Analytics Made Easy - Statcounter

Ada ‘Sindrom Patah Hati’, sekarang ada ‘Sindrom Hati Bahagia’; tahu mengapa terlalu sedih atau terlalu bahagia bisa berbahaya

Kisah Joe Garcia yang menyayat hati, pria yang istrinya Irma Garcia termasuk di antara 21 orang yang tewas dalam penembakan di sekolah Mei Texas, meninggalkan keterkejutan dan kesedihan.

Setelah kembali dari pemakaman istrinya, Gracia meninggal karena – apa yang keluarga gambarkan sebagai patah hati. Meskipun kematiannya digambarkan sebagai serangan jantung, para ahli percaya itu adalah takotsubo cardiomyopathy, lebih dikenal sebagai “sindrom patah hati”, suatu kondisi yang disebabkan oleh stres.

Tapi sementara patah hati bisa berakibat fatal, menjadi terlalu bahagia juga bisa berakibat fatal, para ilmuwan telah menunjukkan. Kondisi ini dikenal sebagai “sindrom jantung bahagia”, dan juga terkait dengan kardiomiopati takotsubo.

Kardiomiopati takotsubo atau kardiomiopati emfisema apikal adalah suatu kondisi di mana stres mendadak dapat merusak ventrikel kiri, menyebabkan rasa sakit dan menyebabkan gejala seperti serangan jantung.

Umumnya dikenal sebagai “sindrom patah hati,” kondisi ini tidak memiliki penyebab yang dapat diidentifikasi dan tidak menunjukkan penyakit jantung yang mendasarinya.

Para peneliti pertama kali mengidentifikasi kardiomiopati takotsubo di Jepang pada tahun 1990, dengan laporan pertama dari Amerika Serikat muncul pada tahun 1998, menurut American Heart Association (AHA).

Sindrom ini dikatakan menyebabkan ventrikel kiri jantung membengkak menjadi bentuk balon, dan kemudian mengambil bentuk mangkuk takotsebo nelayan Jepang, yang digunakan untuk menjebak gurita, memberinya nama.

Sama seperti kardiomiopati takotsubo yang dapat disebabkan oleh kesedihan yang luar biasa, para ilmuwan telah menemukan bahwa hal itu juga dapat disebabkan oleh kebahagiaan yang berlebihan.

Sebuah tim peneliti Jerman menemukan sekelompok kecil pasien dengan sindrom takotsubo yang disebabkan oleh peristiwa hidup yang bahagia.

Penelitian yang melibatkan 910 pasien dengan sindrom takotsubo, menemukan 37 memiliki sindrom hati bahagia dan 873 memiliki sindrom patah hati. Menurut penelitian, sindrom hati bahagia sebagian besar diamati pada pria, berbeda dengan sindrom patah hati, yang lazim di kalangan wanita.

Baca Juga  Tekanan Darah Tinggi Menyerang, Konsumsi Tanaman Herbal Berikut

Para ilmuwan telah mengungkapkan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan dalam hasil keseluruhan antara orang-orang dengan sindrom hati bahagia dan patah hati.

Ketidakpastian dan gangguan kondisi inilah yang membuatnya fatal. Namun, penting untuk dicatat bahwa kematian akibat patah hati atau sindrom hati bahagia sangat jarang terjadi.

Biasanya terjadi setelah peristiwa yang sangat menegangkan, seperti kematian orang yang dicintai, bencana alam, atau stres fisik.

Menurut AHA, dalam 85% kasus, takotsubo dipicu oleh peristiwa stres fisik atau emosional beberapa menit hingga beberapa jam sebelum gejala muncul.

“Stressor emosional termasuk kesedihan (kematian orang yang dicintai), ketakutan (pencurian bersenjata, berbicara di depan umum), kemarahan (argumen dengan pasangan), konflik hubungan (perpisahan pernikahan), dan masalah keuangan (kehilangan judi, kehilangan pekerjaan),” dalam Tubuh Sehat.

Di sisi lain, stresor fisik termasuk asma parah, pembedahan, kemoterapi, dan stroke.

Mungkin sulit untuk mendiagnosis sendiri kardiomiopati takotsubo atau membedakannya dari serangan jantung. Namun, mungkin ada beberapa perbedaan.

Tidak seperti serangan jantung, sindrom takotsubo tidak dapat disebabkan oleh penyakit jantung yang mendasarinya. Pada pemeriksaan, orang dengan sindrom patah hati atau happy heart tidak menunjukkan tanda-tanda khas serangan jantung dan seringkali tidak memiliki penyakit jantung sama sekali.

Selain itu, pemulihan dari sindrom ini bisa cepat berbeda dengan pemulihan dari serangan jantung, yang bisa lama dan intens.

Sementara serangan jantung memiliki kemungkinan kambuh yang sangat tinggi, kardiomiopati takotsubo dikatakan memiliki tingkat kekambuhan yang relatif rendah yaitu 2-4% per tahun. Ini juga merupakan kondisi sementara yang menetap dengan sendirinya.

Meskipun tidak ada penyebab yang jelas untuk kardiomiopati takotsubo, para peneliti percaya itu mungkin karena pelepasan hormon terkait stres (epinefrin) yang dilepaskan selama peristiwa stres, yang menyebabkan kontraksi pembuluh darah dan memaksa ventrikel kiri mengembang menjadi balon. Selain itu, hal ini mempersulit jantung untuk memompa darah secara efisien, yang menyebabkan gagal jantung kongestif.

Baca Juga  Bagian Terbaik Tentang Pakaian Kasual RVCA Ladies Musim Panas

Menurut data dari National Institutes of Health, beberapa orang mungkin lebih mungkin mengembangkan kondisi ini daripada yang lain. Faktor risiko meliputi:

  •  Kekerasan dalam rumah tangga
  • Kehilangan
  • Bencana alam
  • Trauma dan/atau kecelakaan
  • Argumen
  • Diagnosis baru-baru ini dari penyakit serius
  • Penggunaan obat-obatan stimulan seperti amfetamin atau kokain

Ada tes tertentu yang dapat mengidentifikasi dan mendiagnosis kardiomiopati takotsubo.

Ini termasuk elektrokardiogram (EKG), yang menunjukkan aktivitas listrik jantung Anda, tes darah, angiografi, ekokardiogram, dan pemindaian MRI jantung.

Selain itu, Anda juga dapat memperhatikan tanda-tanda seperti detak jantung tidak teratur, pusing, nyeri dada, sesak napas, dan gejala mirip stroke. Namun, orang mungkin mengacaukan tanda-tanda ini dengan serangan jantung juga.

Penting untuk mempertimbangkan semua faktor risiko dan menghindari stres yang ekstrem.