Web Analytics Made Easy - Statcounter

5 Cara Menjawab, ‘Apa Alasan Anda Keluar dari Pekerjaan?

Ini adalah salah satu pertanyaan wawancara yang umum tetapi dipertanyakan – seperti “Mengapa Anda ingin bekerja di sini?” Anda tidak ingin mengambil risiko sayap. Mampu menjelaskan dengan jelas dan ringkas mengapa Anda ingin memulai babak baru dalam karier Anda dapat membantu meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan yang baru. Dan ketidakmampuan untuk memberikan jawaban yang solid dapat menanamkan tanda tanya di benak manajer perekrutan, menyebabkan mereka bertanya-tanya apakah Anda mencoba mengelak, padahal sebenarnya tidak.

Berikut adalah beberapa tip tentang cara mendiskusikan alasan Anda meninggalkan pekerjaan, dan menjelaskan mengapa majikan menanyakan hal ini dan bagaimana mereka tidak menjawab pertanyaan wawancara ini:

Mengapa majikan bertanya, “Mengapa Anda meninggalkan pekerjaan?”

Pertanyaan wawancara ini tidak dirancang untuk menipu Anda agar terlihat buruk. Dengan menjelajahi alasan di balik transisi ke pekerjaan itu, manajer perekrutan mencoba mempelajari tentang tujuan karir Anda dan apakah Anda berpisah dari majikan Anda saat ini dengan hubungan yang baik.

Memberikan alasan untuk meninggalkan pekerjaan membantu pewawancara menentukan tingkat kepuasan dan partisipasi dalam pekerjaan untuk Anda. Ini juga dapat menjelaskan apa rencana karir jangka panjang Anda dan apa yang ingin Anda dapatkan dari peran baru.

Apa saja contoh alasan untuk meninggalkan pekerjaan?

Jelas, ada banyak alasan yang dapat diterima untuk ingin melakukan perubahan. Membicarakannya adalah kesempatan untuk menggambarkan etos kerja Anda dan menekankan keinginan Anda untuk berkembang. Berikut adalah lima contoh alasan untuk meninggalkan pekerjaan yang mungkin berlaku untuk Anda, dan mengapa manajer perekrutan memandang mereka dengan baik:

1. Lebih banyak tanggung jawab dan pertumbuhan karir yang lebih baik
Keinginan untuk mengembangkan keterampilan Anda adalah tanda keterlibatan karyawan dan menambah nilai tambah bagi perusahaan, menjadikannya kualitas yang hebat daripada kewajiban. Jika Anda belum diberi sumber daya yang tepat untuk tumbuh dan belajar dalam pekerjaan Anda saat ini, penting untuk memberitahukan hal ini kepada calon pemberi kerja baru saat menyampaikan alasan Anda meninggalkan pekerjaan tersebut. Berikan contoh jenis keterampilan yang ingin Anda kembangkan dan cara konkret yang ingin Anda lakukan.

Baca Juga  Cara Membuat Baterai Apple Watch Series 7 Lebih Tahan Lama

2. Ganti profesi
Keinginan untuk bergerak secara profesional ke arah yang baru tidak membuat Anda berubah-ubah. Ini dapat berfungsi sebagai indikasi bahwa Anda berkomitmen untuk menemukan pekerjaan yang menarik dan bermakna. Dengan menjelaskan rencana pengembangan karir Anda dan menguraikan tujuan akhir Anda, Anda dapat menunjukkan motivasi dan komitmen.

3. Reorganisasi perusahaan
Restrukturisasi perusahaan seringkali dapat menyebabkan pemutusan hubungan kerja atau dinamika tim baru, yang dapat menyebabkan ketidakpuasan karyawan. Jika ini adalah alasan Anda meninggalkan pekerjaan, akan sangat membantu untuk memberikan beberapa contoh mengapa struktur baru tidak berhasil untuk Anda, apa yang Anda lakukan untuk mencoba memperbaiki keadaan dan apa yang ingin Anda ubah. Ini menunjukkan tingkat investasi dan keterampilan pemecahan masalah Anda dan seberapa keras Anda telah bekerja untuk menjadi pemain tim dalam menghadapi tantangan.

4. Keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik
Sebagian besar pengusaha tahu – terutama setelah semua stres dan gejolak baru-baru ini terkait dengan pandemi – bahwa mendukung keseimbangan kehidupan kerja bagi karyawan adalah suatu keharusan jika mereka menginginkan tenaga kerja yang produktif dan memuaskan. Saat mendiskusikan keseimbangan kehidupan kerja, fokuslah pada apa yang Anda cari dalam jangka panjang, apakah itu telecommuting, bekerja empat hari seminggu, atau jam kerja fleksibel.

5. Transportasi
Terkadang jawaban yang bagus untuk alasan Anda meninggalkan pekerjaan Anda saat ini sesederhana ingin atau perlu pindah. Jika ini masalahnya, jelaskan mengapa Anda mengambil langkah ini, keterampilan apa yang dapat Anda tawarkan kepada perusahaan dan apa yang Anda rasakan sebagai manfaat dari pekerjaan dan lokasi baru.

Apa yang harus Anda hindari saat menjawab pertanyaan wawancara?

Baca Juga  Kiat Untuk Mengelola Beberapa Iklan Secara Efektif di Server Iklan Anda

Sangat mudah untuk meninggalkan wilayah berbahaya saat menjawab pertanyaan seperti, “Mengapa Anda meninggalkan pekerjaan Anda?” Jadi, pastikan untuk tidak melakukan hal berikut saat merespons, tidak peduli seberapa baik menurut Anda wawancara akan berjalan atau seberapa nyaman manajer perekrutan:

  • Mengeluh – Hindari terjebak dalam rentetan keluhan tentang tempat kerja atau rekan kerja Anda sebelumnya. Melakukan hal itu dapat membuat Anda tampak pahit atau negatif – sifat yang tidak ingin dilihat oleh pemberi kerja pada calon karyawan. Alih-alih, fokuslah pada hal-hal positif, seperti peluang yang Anda nikmati di pekerjaan sebelumnya dan apa yang Anda pelajari dari pengalaman itu.
  • Mengkritik seorang manajer Bahkan jika ketidaksepakatan manajerial adalah alasan Anda meninggalkan pekerjaan, cobalah untuk mendekati masalah dengan cara yang bijaksana dan positif. Jika atasan Anda cenderung mengelola proyek Anda secara mikro, misalnya, Anda dapat menyebutkan fakta ini tetapi juga menjelaskan bagaimana Anda telah membuat pembaruan harian atau mingguan untuk semua tugas Anda, sehingga manajer Anda selalu up-to-date. Pada akhirnya, berbicara buruk tentang majikan sebelumnya dapat tampak tidak profesional.

Memikirkan sebelumnya tentang semua alasan bagus untuk meninggalkan pekerjaan yang mungkin Anda bagikan dengan manajer perekrutan dapat membantu Anda merasa lebih percaya diri untuk pergi ke wawancara kerja. Dan saat Anda melakukannya, Anda mungkin ingin memikirkan bagaimana Anda dapat menjawab pertanyaan wawancara umum lainnya juga  untuk berjaga-jaga jika pertanyaan itu muncul.